Saat kerugian Rusia meningkat di Ukraina, mereka yang melacak kematian kewalahan

Outlet media independen menghitung jumlah kematian militer Rusia di Ukraina diiklankan minggu ini untuk sukarelawan karena – untuk pertama kalinya sejak dimulainya perang – tidak memiliki cukup orang untuk memproses laporan kematian yang masuk.

Masalah personel Mediazona hanyalah salah satu dari serangkaian indikator baru-baru ini bahwa Rusia menderita korban yang sangat tinggi di Ukraina karena meningkatkan upaya militer menjelang apa yang diyakini beberapa orang sebagai serangan yang akan segera terjadi.

“Selama dua hingga tiga minggu terakhir, kami melihat jumlah laporan (tentara yang terbunuh) mulai meningkat,” kata jurnalis data Mediazona Maxim Litavrin kepada The Moscow Times.

“Ini tidak berarti bahwa semua orang ini meninggal selama ini, tetapi peningkatan tersebut terkait dengan aktivitas yang intensif di garis depan.”

Sementara Kremlin tidak memberikan angka korban resmi – membuat penilaian yang akurat atas kerugian manusia Rusia dalam perang Ukraina menjadi sangat sulit – analis yang berbicara kepada The Moscow Times percaya kemungkinan ada peningkatan tajam dalam jumlah tentara Rusia yang tewas tewas di Ukraina . minggu terakhir.

Mediazona, yang menggunakan sumber publik untuk mengkompilasi database tentara yang terbunuh, dikatakan pada 27 Januari stafnya telah mengkonfirmasi kematian 876 tentara Rusia dalam 10 hari sebelumnya.

Itu adalah “salah satu indikator tertinggi” untuk seluruh perang, menurut outlet tersebut, yang bekerja dengan BBC Russian Service untuk melacak kematian Rusia.

“Kami tidak punya cukup waktu untuk memproses informasi tersebut,” kata Litavrin ketika ditanya mengapa Mediazona sekarang mencari lebih banyak sukarelawan.

Rusia telah meningkatkan serangannya ke Bakhmut, Ukraina timur, pusat pertempuran saat ini di Ukraina, yang kemungkinan akan memicu meningkatnya jumlah korban.

Setelah berbulan-bulan duel artileri yang mematikan, Rusia tampaknya mengepung kota yang sebagian besar hancur itu minggu ini.

Beberapa laporan menunjukkan bahwa pertempuran di dekat kota Vuhledar di wilayah Zaporizhzhia Ukraina juga mengakibatkan kerugian besar bagi Rusia.

Kendaraan militer Rusia yang hancur di Ukraina.
Enno Lenze (CC BY 2.0)

Ukraina dikatakan Pada hari Selasa, 24 jam sebelumnya adalah yang paling mematikan dalam perang sejauh ini bagi Kremlin, meningkatkan total pasukan Rusia yang terbunuh sebanyak 1.030.

Strategi Rusia di Bakhmut tampaknya perlahan menggerogoti pertahanan Ukraina, melemahkan lawan mereka dan menimbulkan korban hingga mereka tidak punya pilihan selain mundur.

Ukraina juga dilaporkan menderita kerugian besar dalam pertempuran musim dingin.

“Korban banyak setelah serangan baru-baru ini di Bakhmut dan lokasi terdekat,” kata ahli militer yang berbasis di Israel David Sharp, yang menambahkan bahwa tentara yang dimobilisasi dengan kurang terlatih dan ketidakmampuan militer adalah alasan utama yang mendasari tingkat kematian yang lebih tinggi.

“Tentara kurang terlatih, dan proses penarikan serta perlindungan terkait tidak ditetapkan dengan baik,” kata Sharp kepada The Moscow Times.

The New York Times dilaporkan minggu lalu, mengutip pejabat senior AS, bahwa pertempuran di sekitar Bakhmut telah menyebabkan jumlah korban Rusia “menggelembung”.

Puluhan ribu pejuang dari perusahaan tentara bayaran Wagner – termasuk tahanan yang direkrut dari penjara Rusia – dikerahkan ke Bakhmut bersama tentara Rusia.

Dan banyak dari korban baru-baru ini diyakini telah diderita oleh Wagner, yang menjadi terkenal karena serangan infanteri langsung yang berisiko.

Igor Girkin, seorang pensiunan perwira operasi khusus Rusia yang memimpin pemberontak di Ukraina timur pada tahun 2014 dan sejak itu menjadi pengkritik vokal upaya perang Rusia, menggambarkan Wagner menggambarkan hari Kamis sebagai “batalyon kematian”.

Gambar satelit menunjukkan pemakaman Wagner di wilayah Krasnodar selatan Rusia telah tumbuh tujuh kali lipat dalam dua bulan, The New York Times dilaporkan pada akhir Januari.

Namun, para analis juga memperingatkan agar tidak menarik kesimpulan berani dari data terbatas yang tersedia untuk umum tentang korban Rusia.

Tidak mungkin untuk mengatakan dengan tepat berapa banyak tentara Rusia yang tewas dalam beberapa pekan terakhir, menurut Ruslan Leviev, pendiri Tim Intelijen Konflik, sebuah kelompok yang menyelidiki aktivitas militer dan tentara bayaran Rusia.

“Kami tidak dapat menentukan (mereka) menggunakan sumber terbuka,” katanya kepada The Moscow Times.

Basis data yang disusun oleh Mediazona dan BBC Russian Service, yang didasarkan pada laporan berita dan media sosial, juga diyakini tertinggal dari peristiwa di medan perang, sehingga sulit untuk menentukan dengan tepat kapan lonjakan kematian terjadi.

Sedangkan Mediazona dan BBC Russian Service dikatakan minggu lalu mereka memverifikasi kematian 13.030 tentara Rusia sejak awal invasi, jumlah sebenarnya diyakini jauh lebih tinggi.

Kiev diklaim Jumat bahwa hampir 136.000 tentara Rusia tewas dalam perang.

Korban tewas resmi terakhir yang diberikan oleh Rusia adalah pada bulan September, ketika Menteri Pertahanan Sergei Shoigu mengatakan 5.937 tentara tewas di Ukraina.

link sbobet

By gacor88