‘Saya tidak akan kembali’: Anti-Perang Rusia terjebak di limbo suaka Uni Eropa

Melania telah menunggu 10 bulan untuk tanggapan atas permintaan suaka politiknya, yang dia ajukan setelah melarikan diri ke Lituania pada minggu-minggu setelah negara asalnya, Rusia, melancarkan invasi ke Ukraina.

Setelah optimis, orang Rusia anti-perang seperti Melania semakin pesimis tentang prospek mereka menemukan perlindungan jangka panjang di Uni Eropa.

“Saya tidak tahu apakah mereka akan memberi saya suaka,” kata manajer penjualan berusia 21 tahun itu.

“Saya memasuki negara itu secara ilegal melalui Belarusia, yang akan bertindak mendukung atau menentangnya.”

Jumlah permohonan suaka UE yang diajukan oleh warga Rusia hampir tiga kali lipat tahun lalu karena ratusan ribu orang Rusia yang menentang perang di Ukraina atau untuk menghindari mobilisasi pergi ke luar negeri.

Tetapi banyak dari aplikasi tersebut masih tertunda dalam apa yang dikatakan oleh beberapa pencari suaka yang diwawancarai oleh The Moscow Times bahwa mereka khawatir adalah upaya untuk menunda penolakan hingga akhir perang.

Beberapa pelamar khawatir, jika suaka ditolak, mereka dapat dikirim kembali ke Rusia, di mana mereka dapat dipenjara karena pandangan anti-perang mereka atau direkrut menjadi Angkatan Bersenjata.

“Setidaknya delapan kenalan pencari suaka saya di sini juga berasal dari Rusia dan saya tidak kenal siapa pun yang telah diterima,” kata Melania kepada The Moscow Times.

Dalam delapan bulan pertama perang, Uni Eropa tercatat 8.820 aplikasi suaka pertama kali dari Rusia – dari 3.050 aplikasi pada periode yang sama tahun 2021.

Seorang wanita di laptopnya di barisan kendaraan di perbatasan Rusia-Georgia, September 2022.
Valery Sharifulin / TASS

Negara-negara UE yang berbeda telah mengambil pendekatan mereka sendiri terhadap orang Rusia yang melarikan diri dari perang, dengan negara-negara Baltik serta Finlandia dan Republik Ceko memberlakukan tindakan paling ketat, termasuk melarang masuknya orang Rusia dengan visa turis.

“Lithuania tidak akan memberikan suaka kepada mereka yang melarikan diri dari tanggung jawab. Orang Rusia harus tetap tinggal dan berjuang. Melawan Putin,” kata Menteri Luar Negeri Lithuania, Gabrielius Landsbergis tweeted setelah Kremlin mengumumkan mobilisasi “sebagian” pada bulan September yang membuat puluhan ribu orang Rusia melarikan diri ke perbatasan.

Seorang pria Rusia yang menentang perang di Ukraina dilaporkan ditolak suakanya di Lituania pekan lalu setelah mencoba meninggalkan kereta menuju eksklave Rusia di Kaliningrad, menurut laporan media. laporan.

Bahkan sebelum perang, proses permohonan suaka UE diketahui sangat lambat, dengan pelamar dari semua negara sering menunggu satu tahun atau lebih untuk mendapat jawaban.

“Ada desas-desus yang beredar, datang dari pengacara beberapa orang, bahwa permohonan suaka Rusia mungkin akan ditolak begitu perang berhenti – jadi kami menunggu saja,” kata Andrei, 22 tahun, yang mengajukan suaka di Kroasia tahun lalu.

Dia mengatakan dia mengenal sekitar 10 orang Rusia lainnya di posisi yang sama.

Selain wawancara berjam-jam, pencari suaka juga menghadapi kerangka waktu yang tidak ditentukan.

“Hal tersulit adalah tidak ada yang memberi Anda tenggat waktu,” kata aktivis anti-perang Rusia Natalia Kiseleva, 39, yang diberikan suaka politik di Jerman tahun lalu setelah 10 jam wawancara selama 9 bulan.

Petugas perbatasan memeriksa paspor di perbatasan Finlandia-Rusia di Nuijamaa, Finlandia, September 2022.
Juha Metso / EPA / TASS

“Saya tidak akan menyarankan orang yang tidak memiliki kulit tebal untuk menjalani proses suaka ini – kadang-kadang menakutkan,” kata Andrei kepada The Moscow Times di Kroasia.

Ivan Zupan, seorang pengacara di firma hukum ZBA di Kroasia, mengatakan dia telah berurusan dengan peningkatan jumlah permintaan suaka Rusia sejak dimulainya perang.

“Mereka melakukan pemeriksaan latar belakang lebih detail dari sebelumnya,” katanya saat ditanya tentang kebijakan Kroasia terhadap kedatangan Rusia.

Di antara mereka yang kabarnya mencoba mendapatkan suaka di Kroasia adalah sejumlah besar orang Chechen, yang melintasi perbatasan darat dari negara tetangga Bosnia dan Herzegovina – yang dapat mereka masuki tanpa visa – setelah meninggalkan Rusia.

Etnis minoritas Rusia, termasuk Chechnya, adalah terpengaruh di luar proporsi melalui kampanye mobilisasi Kremlin.

Permohonan suaka dari warga Rusia di UE memuncak tahun lalu di bulan Oktober – bulan setelah Putin mengumumkan mobilisasi – dengan total 1.960 permohonan, meningkat 50% dari bulan ke bulan.

Negara UE yang paling populer untuk pencari suaka Rusia adalah Jerman, Prancis, Swedia, dan Polandia.

Lituania, tempat Melania melamar, mengalami peningkatan “tajam” dalam permohonan suaka pada tahun 2022, termasuk 93 permohonan dari warga negara Rusia yang lolos dari “tindakan agresif otoritas Rusia dan Belarusia”. berdasarkan kepada Kementerian Dalam Negeri negara Baltik.

Negara-negara di luar Eropa juga mengalami peningkatan permintaan suaka sejak invasi, dengan Amerika Serikat memimpin kabarnya memproses 21.763 permohonan suaka Rusia pada Oktober 2021-September 2022, dibandingkan dengan hanya 467 dalam 12 bulan sebelumnya.

“Sebagian besar orang Rusia yang mencari suaka yang saya tahu di sini sekarang menerima surat permohonan yang ditangguhkan – mereka mungkin akan menolak permohonan dan mengirim kami kembali ketika perang berakhir. Tapi sekarang, bagaimana bisa? Tidak ada penerbangan kembali, tidak ada koneksi ke Rusia dan perang tidak akan berakhir,” kata Artyom, 22, seorang mahasiswa ilmu politik dari kota Krasnodar, Rusia selatan, yang mengajukan permohonan suaka di Prancis pada bulan Juni.

“Yang paling penting adalah tidak fokus pada prosesnya, tetapi pada langkah selanjutnya, rencana B – saya mencoba mendapatkan pekerjaan atau belajar di Prancis,” katanya dari tempat tinggalnya saat ini di selatan Prancis.

Dengan laporan bahwa Rusia dapat memobilisasi ratusan ribu orang lagi musim semi ini, UE akan segera melihat masuknya lagi wajib militer Rusia.

Sementara menunggu pencari suaka sudah berlarut-larut di Eropa, bahkan mereka yang pesimis tentang peluang mereka untuk kembali ke rumah menentangnya karena pertempuran berkecamuk di Ukraina.

“Saya tidak akan dikirim ke tempat lain di luar kehendak saya,” kata Artyom, yang meminta namanya dirahasiakan agar tidak membahayakan kasusnya.

Di Lituania, Melania, yang juga meminta anonimitas, juga menentang.

“Saya tidak akan kembali ke Rusia,” katanya.

daftar sbobet

By gacor88