Sebagian besar pinjaman Bolsonaro kepada masyarakat miskin diberikan pada putaran kedua tahun 2022

Lebih dari 93 persen pinjaman di bawah program pemotongan gaji bagi masyarakat termiskin di Brasil yang diciptakan oleh pemerintahan Jair Bolsonaro untuk meningkatkan peluang terpilihnya kembali diberikan selama kampanye putaran kedua, Kantor Pengawas Keuangan Umum (CGU) mengungkapkan pada hari Jumat.

Dalam upaya untuk memuat dadu sebelum putaran kedua melawan Luiz Inácio Lula da Silva, Tn. Bolsonaro mengizinkan penerima manfaat program sosial Auxílio Brasil untuk mengambil pinjaman pemotongan gaji. Penerima skema bantuan tunai (sekarang berganti nama menjadi Bolsa Família) ditawari pilihan untuk menggunakan hingga 40 persen manfaat bulanan mereka untuk pinjaman. Pada saat itu, para ahli mengecam program tersebut sebagai jebakan utang.

Di sebuah konferensi pers hari Jumat, Pengawas Keuangan Umum Vinícius de Carvalho mengatakan bahwa hampir 3 juta orang telah mendaftar dalam program pinjaman melalui Caixa, bank federal terbesar di Brasil, yang mencakup sekitar 14 persen penerima Auxílio Brasil pada saat itu. Kontrak rata-rata berjumlah BRL 2.567 (520 USD hari ini), dibayarkan dalam 24 bulan.

Pada akhir bulan Oktober, beberapa hari sebelum berakhirnya, Pengadilan Akun Federal meminta penangguhan program pinjaman dengan alasan bahwa program tersebut dapat digunakan untuk membayar Mr. mendukung kampanye terpilihnya kembali Bolsonaro. Awal tahun ini, setelah Lula menjabat, Caixa mematikan program sepenuhnya.

Lula punya Tuan. Bolsonaro kalah tipis setelah memperoleh 50,9 persen suara. Dibandingkan dengan pemilunya pada tahun 2018, Mr. Bolsonaro mencapai kemajuan lebih besar di wilayah Timur Laut (wilayah termiskin di Brasil) dan di kota-kota kecil dan termiskin.

Tn. Carvalho menambahkan bahwa departemennya menemukan “masalah” dalam apa yang disebutnya “penggunaan program kesejahteraan sosial yang terdistorsi, terutama selama pemilu tahun lalu.” Ia juga menunjukkan bahwa tingkat suku bunga program ini lebih tinggi dibandingkan dengan suku bunga pinjaman gaji serupa untuk pekerja publik.

Program sosial lain yang diciptakan oleh pemerintahan Bolsonaro, seperti tunjangan untuk supir truk dan supir taksi, mungkin juga berperan dalam pemilu ini, kata Mr. kata Carvalho.

Program-program ini dibuat pada bulan Agustus 2022, hanya dua bulan sebelum pemilu, dan penyelidikan CGU menemukan bahwa lebih dari 356.000 orang membayar tunjangan meskipun tidak memenuhi syarat untuk menerima tunjangan tersebut. Total pembayaran tidak teratur berjumlah hampir BRL 2 miliar, Tn. Carvalho menambahkan.

Tn. Carvalho mengambil tindakan untuk mendapatkan kembali uang tersebut dan mengirimkan laporannya ke Pengadilan Tinggi Pemilihan Umum.


judi bola terpercaya

By gacor88