Senat mengukuhkan pengacara Lula untuk kursi Mahkamah Agung

Pada hari Rabu, Senat mengukuhkan pencalonan pengacara Cristiano Zanin untuk Mahkamah Agung dengan mayoritas 58-18. Hasil sidang konfirmasi tidak mengejutkan – terakhir kali Senat ditolak pencalonan presiden untuk pengadilan tertinggi di negeri itu terjadi pada tahun 1894.

Tn. Zanin menjadi terkenal sebagai pengacara pribadi Presiden Luiz Inácio Lula da Silva, mewakilinya dalam berbagai kasus Operasi Pencucian Mobil, gugus tugas antikorupsi, dan kemudian sepanjang kampanye pemilu 2022.

Data pemilu menunjukkan bahwa Pak. Firma hukum Zanin menagih kampanye Lula sebesar BRL 1,2 juta (USD 250.000) untuk layanan selama pemilu tahun lalu.

Tn. Zanin akan mengisi kekosongan yang ditinggalkan oleh Hakim Ricardo Lewandowski, yang pensiun pada bulan April setelah menjalani hukuman 17 tahun di pengadilan. Ia sendiri diangkat oleh Lula pada akhir masa jabatan presiden pertamanya.

Pada akhir bulan Januari, Pak. Zanin mengumumkan sebagai pengacara Americanas, perusahaan ritel raksasa yang terlibat dalam kasus penipuan terbesar yang pernah ada di Brasil. Americanas dan Tn. Firma hukum Zanin tidak menanggapi Laporan Brasil apakah mereka masih menjadi pelanggan atau tidak.

Pada audiensi publik hari ini, Pak. Zanin berjanji untuk mengikuti hukum yang melarang hakim untuk memutuskan kasus yang sebelumnya mereka tangani dalam kapasitas lain (seperti pengacara atau jaksa). Namun dia belum berkomitmen untuk mengundurkan diri dalam kasus Pencucian Mobil yang tidak termasuk dalam batasan tersebut.

Tn. Zanin adalah salah satu penulis buku tentang konsep “lawfare”, sebuah istilah yang mulai ia gunakan dalam konferensi pers pada tahun 2016 untuk menggambarkan kliennya Lula sebagai tersangka korban “perburuan yudisial” yang dilakukan oleh gugus tugas Cuci Mobil. Saat itu Partai Buruh sedang melakukan kampanye hubungan masyarakat internasional mengklaim bahwa “agen partisan” mencoba menghentikan Lula kembali berkuasa.

Pada tahun 2018, calon hakim Mahkamah Agung terbuka yang dia lihat sebagai “penyalahgunaan dan penggunaan hukum yang tidak efektif untuk penganiayaan politik.”

Tn. Zanin awalnya gagal membela kebebasan kliennya. Lula dinyatakan bersalah melakukan korupsi dan pencucian uang pada bulan Juli 2017, dan ditangkap pada bulan April 2018. Lebih dari setahun kemudian, The Intercept Brasil menerbitkan bocoran percakapan antara hakim yang mengawasi kasus Pencucian Mobil dan jaksa.

Pesan-pesan tersebut menjadi bukti dalam keputusan Mahkamah Agung selanjutnya yang memutuskan bahwa Sergio Moro adalah hakim yang bias. Lula, yang telah dibebaskan setelah pengadilan berubah pikiran mengenai masalah prosedural lainnya, tidak akan kembali ke penjara.

Kantor pers Pengadilan Tinggi tidak memberikan keterangan Laporan Brasil daftar senator dengan kasus yang menunggu keputusan di Mahkamah Agung, tapi ada beberapa. Mantan senator Fernando Collor baru-baru ini dinyatakan bersalah delapan tahun sepuluh bulan penjara karena korupsi dan pencucian uang. Hukuman itu baru dijatuhkan setelah dia meninggalkan jabatannya. Oleh karena itu, banyak senator yang mempunyai kepentingan dalam menjaga hubungan baik dengan calon hakim agung, meskipun suara mereka diberikan melalui pemungutan suara rahasia.

Lula akan mencalonkan satu lagi hakim Mahkamah Agung pada akhir tahun ini, ketika Ketua Hakim Rosa Weber mencapai usia pensiun wajib yaitu 75 tahun.


Judi Casino Online

By gacor88