Serangan terhadap sekolah-sekolah di Brazil menjadi hal yang sangat umum

Pembantaian empat anak di sebuah pusat penitipan anak di Blumenau, Brasil selatan, pada hari Rabu hanyalah insiden kekerasan terbaru di sebuah sekolah di Brasil – sebuah fenomena yang tampak aneh di negara tersebut beberapa tahun yang lalu, namun sayangnya menjadi akrab.

Pengumpulan data mengenai insiden serupa di Brasil masih belum jelas dan jumlahnya tidak konsisten. Tapi Universitas São Paulo Pantau debat politik secara online telah mencatat 22 penembakan di sekolah sejak tahun 2002 – setengahnya terjadi pada tahun lalu. A belajar oleh kabinet transisi pemerintah, sementara itu menunjukkan bahwa 34 serangan lainnya telah berhasil dicegah.

Empat anak yang terbunuh di Blumenau berusia antara 4 dan 7 tahun. Lima anak lainnya, berusia 2 tahun ke bawah, terluka – satu dalam kondisi kritis. Ini adalah serangan sekolah ketiga di Brazil tahun ini, dan terjadi hanya sepuluh hari setelah kejadian sebelumnya.

Tapi itu bukan satu-satunya berita yang mengkhawatirkan hari ini. Juga pada hari Rabu, pihak berwenang melaporkan dua ancaman serius berupa kekerasan di sekolah.

POLISI ditangkap seorang mahasiswa kimia di Federal Rural University of Rio de Janeiro setelah dia mengirimkan pesan kekerasan kepada teman-teman sekelasnya pada tanggal 10 April di mana dia mengancam akan melakukan pembantaian dan pemerkosaan terhadap mahasiswi.

Sementara itu, pihak berwenang di Mato Grosso do Sul mengambil tindakan tiga remaja dalam tahanan setelah mengetahui rencana untuk menyerang sekolah mereka. Mereka diduga saling bertukar foto dua senjata api dan sebilah belati melalui grup WhatsApp, namun polisi tidak menemukan senjata apa pun yang mereka miliki.

Para ahli berpendapat bahwa peningkatan serangan di sekolah dapat dikaitkan dengan perekrutan generasi muda secara online oleh kelompok sayap kanan. Media sosial dan platform online diyakini digunakan untuk mengkooptasi generasi muda dan membuat mereka tidak peka terhadap ideologi ekstremis.

Meskipun banyak pengamat mungkin tergoda untuk membandingkan apa yang terjadi di Brazil dengan kenyataan di Amerika, situasi di kedua negara sangatlah berbeda. Akses terhadap senjata api jauh lebih dibatasi di Brasil, meskipun pengendaliannya dilonggarkan selama empat tahun pemerintahan Jair Bolsonaro.

Pada akhir bulan Maret, Arsip Kekerasan Senjata terus menghitung jumlahnya 130 penembakan massal tahun ini di Amerika. Di Brazil, banyak serangan yang masih dilakukan dengan senjata tajam atau, seperti dalam kasus Blumenau, dengan kapak.

Usulan langkah-langkah untuk melindungi sekolah-sekolah Brasil

Menghadapi masalah yang semakin besar, pihak berwenang Brasil tampaknya…


HK Pools

By gacor88