Teater Rusia lolos dari represi di rumah untuk kebangkitan di Israel

Nikolai Dreiden, seorang sutradara teater dan film, berjalan di sepanjang pantai Tel-Aviv, Israel, dan berbicara dengan penuh semangat tentang karyanya dan pengaruh keluarganya. Dia berasal dari garis keturunan terkenal di dunia teater dan sinematografi Rusia: kakeknya, Simon, adalah seorang kritikus teater yang dipenjara di bawah Stalin, dan ayahnya, Sergei, adalah seorang aktor teater dan film terkenal. Meski baru tiba di Israel setahun yang lalu, dia tidak merasa seperti orang asing. “Israel adalah rumah saya, saya tidak merasa seperti pendatang di sini,” katanya kepada The Moscow Times.

Sejak awal perang di Ukraina, aktor dan sutradara Rusia telah meninggalkan negara mereka dalam jumlah besar, membawa pekerjaan mereka jauh dari rumah. Seperti yang dicatat oleh kritikus teater Alexei Kiselev, “Kehidupan teater Rusia benar-benar berjalan lancar di luar negeri. Kirill Serebrennikov ada di Hamburg, Maxim Didenko di Berlin, Timofei Kulyabin di Sofia, Semyon Aleksandrovsky di Tel Aviv, dan Dmitri Krymov, tampaknya, ada di AS.

Di antara tujuan ini, Israel tampaknya menonjol. Aktor dan sutradara asal Yahudi memenuhi syarat untuk kewarganegaraan Israel melalui Hukum Pengembalian (menjamin kewarganegaraan bagi siapa pun yang memiliki setidaknya satu kakek nenek Yahudi). Selama setahun terakhir, lebih dari 45.000 migran Rusia telah tiba di Israel, bagian dari gelombang emigrasi berbahasa Rusia terbesar di negara itu sejak 1990-an.

Dasha Shamina
Atas kebaikan Dasha Shamina

Gelombang migrasi baru ini merupakan kelanjutan dari sejarah panjang teater Rusia Israel. Habima, salah satu teater terbesar di pusat Tel Aviv, diciptakan oleh seniman Rusia yang melarikan diri dari penindasan pada 1920-an. Teater Gesher di Yaffo dibuat setelah berakhirnya Uni Soviet dan migrasi lebih dari satu juta penutur bahasa Rusia ke Israel. Awalnya didirikan sebagai teater berbahasa Rusia sebelum dengan cepat beralih ke bahasa Ibrani.

Berkat sejarah ini, tampil di Israel tidak terasa aneh. Bagi Nikita Naydenov, seorang aktor muda Rusia yang melarikan diri dari Rusia setelah mobilisasi, rasanya “anehnya tidak asing lagi tampil di depan penonton Israel yang sebagian besar adalah penutur bahasa Rusia yang datang pada 1990-an.

Dunia teater Rusia menghadapi gelombang represi domestik dalam beberapa bulan terakhir, terutama dengan penangkapan sutradara teater Yevgenia Berkovich dan penulis drama Svetlana Petriychuk. Banyak aktor dan sutradara yang sekarang berada di Israel terlibat dalam tema sosial-politik dalam pekerjaan mereka di Rusia dan mengatakan bahwa mereka sudah mempertimbangkan untuk pergi sebelum 24 Februari 2022. Tetapi awal perang dan penindasan yang meningkat memberi mereka dorongan terakhir.

“Setelah pencaplokan Krimea pada 2014, saya perlahan merasa seperti kehilangan perspektif,” kata Nikolai. Salah satu lakonnya tentang zombifikasi massa, berjudul “Zombie Zombie Zombie” dengan huruf Z “katanya sambil tersenyum, ditutup” karena korupsi, “sedangkan musik populernya” Leonid Panteleyev “oleh pihak berwenang di awal tahun 2022.

Dasha, yang ditahan sebentar tiga tahun lalu, memahami bahwa aktivitasnya di Rusia akan berakhir, meskipun dia tidak yakin kapan tepatnya. Dia menekankan bahwa Fulcro di Rusia “tidak terlibat dalam penyensoran diri”. Kami selalu menyebut segala sesuatunya sebagaimana adanya, sadar akan risikonya.” Di Israel, dia terus menyoroti masalah politik dan mengarahkan karya anti-perang dengan memasukkan tema perang di Ukraina ke dalam karya tentang Perang Dunia I, Holocaust, dan Hiroshima.

Fulcro di atas panggung
Anton Sverdlov

Imigran yang datang ke Israel menghadapi berbagai tantangan, termasuk kebijakan imigrasi yang lebih ketat untuk penutur bahasa Rusia dari pemerintahan sayap kanan, tantangan dalam mempelajari bahasa baru dan integrasi, serta tingginya biaya hidup di Israel.

Karena tantangan ini, banyak aktor dan sutradara Rusia telah meninggalkan Israel dan pindah ke tempat yang lebih murah seperti Tbilisi. Nikita, sang aktor, mengungkapkan harapannya agar lebih banyak orang dengan hak kewarganegaraan Israel akan tinggal di Israel dan membantu mengembangkan babak baru teater berbahasa Rusia di Israel untuk jangka panjang.

Tetapi orang Rusia yang memilih untuk tetap tinggal di Israel meskipun ada tantangan menekankan bahwa mereka menemukan suara baru jauh dari rumah. Direktur Fulcro mengatakan bahwa meskipun kelompoknya tidak dapat menemukan tempatnya di Rusia, kelompok itu diterima dengan lebih baik di tepi Laut Mediterania. Sedangkan di Rusia, dianggap terlalu kuno oleh garda depan dan tidak cocok dengan teater klasik Rusia. Tetapi di Israel ia menemukan tempatnya: “Di sini beberapa orang memahami bahwa pekerjaan kami perlu, penting, dan menarik,” kata Dasha.

Nikolai Dreiden

Masuknya aktor dan sutradara baru-baru ini juga berdampak penting pada institusi teater Israel yang ada. Nikita bermain dalam pertunjukan Rusia pertama dalam dua puluh lima tahun di Gesher. Demikian pula, Fulcro adalah orang pertama yang tampil dalam bahasa Rusia dengan teks bahasa Ibrani di Tmuna, sebuah teater Israel. Di sana mereka membawakan “The Chorus Perishes”, sebuah drama yang ditulis oleh Asya Voloshina setelah aneksasi Krimea, yang menyertakan suara asli tentara Perang Dunia I.

Fulcro perlahan memasukkan bahasa Ibrani ke dalam dramanya, dan Dasha menekankan bahwa sangat penting bagi grupnya untuk memiliki subtitle dalam bahasa Ibrani, meskipun mereka “yakin” bahwa semua penontonnya berbicara bahasa Rusia. Ini adalah bagian dari proses integrasi dan pemikiran ulang identitas pribadi para migran.

Baik Nikolai dan Dasha merenungkan apakah mereka masih seniman Rusia, atau apakah mereka pernah sepenuhnya menjadi bagian dari dunia teater Rusia, mengingat pandangan mereka yang berlawanan. “Saya seorang kosmopolitan,” kata Nikolai. “Seperti kakek saya yang ditangkap sebagai bagian dari kampanye anti-kosmopolitan Stalin. Saya setengah Ukraina dan Yahudi. Saya kebetulan berbicara bahasa Rusia.”

SDY Prize

By gacor88