Time for Fun didenda karena kegagalan scalping tiket Taylor Swift di Brasil

Procon-SP, pengawas perlindungan konsumen São Paulo, diumumkan Selasa lalu mereka mendenda Time For Fun, perusahaan yang bertanggung jawab menyelenggarakan tur konser Taylor Swift baru-baru ini di Brasil.

Denda ditetapkan sebesar BRL 600.000 (USD 120.810) karena menurut Procon-SP, Time For Fun melanggar hak konsumen dengan menjual tiket Eras Tour Taylor Swift, serta festival musik Lollapalooza Brazil edisi 2020 dan 2023.

Pelanggaran-pelanggaran ini termasuk, namun tidak terbatas pada, “syarat dan ketentuan yang melanggar hukum” yang membatasi barang-barang yang dapat dibawa oleh penggemar ke tempat konser, dan membebankan biaya layanan untuk pembelian langsung dan pengembalian tiket.

Setelah mengantri selama berhari-hari, ratusan Swifties melaporkan pertemuan kekerasan dengan calo – dan banyak yang dibiarkan dengan tangan kosong karena tiket terjual habis dalam waktu 40 menit.

Situasi ini mendorong seorang anggota kongres untuk mengusulkan undang-undang yang meningkatkan denda bagi calo – yang dijuluki “Taylor Swift Bill.”

Time For Fun, yang dapat mengajukan banding atas keputusan tersebut, mengatakan bahwa pihaknya belum diberitahu secara resmi mengenai keputusan tersebut.

Kelalaian

Time For Fun telah banyak dikritik karena membatasi apa yang dapat dibawa oleh penonton konser ke dalam arena. Penonton tidak diperbolehkan membawa botol air ke dalam Stadion Olimpiade Nílton Santos selama konser Taylor Swift pertama di Rio de Janeiro, dan seorang penggemar meninggal selama acara tersebut, tampaknya karena efek panas yang ekstrim. Namun, keputusan hari Selasa itu hanya berlaku untuk peristiwa yang terjadi di negara bagian São Paulo.

Menanggapi bencana Taylor Swift di Rio, Kementerian Kehakiman mengeluarkan peraturan yang menyatakan bahwa penyelenggara acara tidak dapat lagi mencegah peserta membawa botol air mereka sendiri ke dalam venue – dan bahwa mereka harus menyediakan tempat minum yang memadai untuk umum.

Sebagai Laporan Brasil menunjukkan, Eras Tour Taylor Swift, yang terbesar di dunia tahun ini, menjadi kaca pembesar atas masalah yang diciptakan oleh hubungan kejam antara penyelenggara acara dan penggemar.

Hubungan ini menjadi objek investigasi para pengambil kebijakan di beberapa negara. Pekan lalu, Senat AS memperkenalkan rancangan undang-undang yang menjanjikan perlindungan konsumen untuk tiket acara hiburan langsung. Disebut Babak Pertama Penggemar bertujuan untuk mengatasi biaya tinggi, harga yang tidak terkendali, dan praktik penjualan yang menipu di dunia hiburan.


casino Game

By gacor88