Twitter tidak akan menghapus konten yang mendukung serangan sekolah di Brasil

Twitter menolak menghapus konten yang mempromosikan serangan di sekolah-sekolah Brasil, seperti foto dan nama pelaku pembantaian, gambar anak-anak yang dimutilasi, dan lagu-lagu yang mendorong serangan.

Penolakannya diungkapkan dalam pertemuan hari Senin dengan Kementerian Kehakiman, situs berita G1 laporan pertama

Twitter menyebut merilis foto dan nama pelaku penyerangan sekolah tidak melanggar aturan platform tersebut. Namun, para ahli memperingatkan bahwa distribusi konten semacam itu adalah a “efek menular.” Bukti menunjukkan bahwa banyak pelaku melakukan serangan yang meniru kejadian di masa lalu, dan sering kali tampak mendambakan publisitas dan pengakuan.

Dalam pertemuan dengan perwakilan YouTube, Meta, Twitter, Kwai, TikTok, WhatsApp, dan Google, pemerintah meminta platform tersebut menemukan cara yang lebih efektif untuk melawan ujaran kebencian, kekerasan, dan ancaman terhadap sekolah.

Pertemuan tersebut menyusul serentetan serangan kekerasan baru-baru ini terhadap sekolah-sekolah di Brasil – yang terbaru menyebabkan empat anak prasekolah tewas minggu lalu – dan terjadi di tengah perdebatan yang lebih luas mengenai peraturan media sosial di negara tersebut.

Flávio Dino, Menteri Kehakiman, tampaknya kesal dengan posisi Twitter dan mengatakan bahwa “ketentuan penggunaan platform” tidak lebih penting daripada Konstitusi atau kehidupan anak-anak dan remaja.

Pejabat pemerintah mengatakan mereka telah menghubungi Twitter sejak Jumat lalu dan meminta penghapusan postingan berbahaya tersebut. Lebih dari 511 profil kekerasan diidentifikasi selama akhir pekan, namun Twitter hanya menghapus akun dengan ancaman serangan nyata.

Sebagai Laporan Brasil ditunjukkan minggu lalu, “komunitas kejahatan sejati” sangat aktif di Brasil, dengan fokus pada platform yang digunakan oleh anak muda, seperti TikTok dan Twitter. Namun, tidak seperti yang terjadi di AS, kelompok ekstremis ini tidak menggunakan jaringan sosial tersebut untuk merekrut penyerang.

Tn. Dino mengatakan dia akan secara resmi memberi tahu perusahaan dan meminta Polisi Federal menyelidiki platform yang tidak membantu melawan ancaman terhadap sekolah di jejaring sosial.

Karena posisi Twitter pada Selasa ini, platform tersebut memilikinya didominasi melalui postingan dari tokoh Brasil yang mempertanyakan posisinya. Salah satu influencer terbesar Brasil, Felipe Neto, yang memiliki 16,2 juta pengikut, diluncurkan tagar “#TwitterApoiaMassacres,” atau “Twitter Mendukung Pembantaian,” yang dibagikan secara luas.

Platform ini tidak memiliki kantor pers di Brasil, dan sudah ada sejak akhir Maret menjawab ke email yang dikirim ke (dilindungi email) dengan emoji kotoran.


situs judi bola

By gacor88