Walikota Buenos Aires meluncurkan pencalonan presiden

Horacio Rodríguez Larreta, wali kota ibu kota Argentina, Buenos Aires, dan pemimpin penting koalisi oposisi sayap kanan-tengah, secara resmi meluncurkan pencalonannya sebagai presiden pada hari Kamis. Langkah yang dipublikasikan secara luas ini menjadikannya orang pertama yang berhasil memasuki persaingan yang akan mencoba menggulingkan koalisi Peronis yang berkuasa.

Di sebuah iklan televisi Tn. Menyerukan diakhirinya perpecahan di antara masyarakat Argentina, Larreta mengatakan “satu-satunya yang mendapat manfaat dari perpecahan adalah mereka yang menciptakannya.” Dia melanjutkan: “Kita akan mengakhiri perpecahan itu, atau perpecahan itu akan mengakhiri Argentina.”

Pesannya dapat dibaca sebagai sebuah cercaan terhadap gerakan Kirchnerist yang telah memerintah Argentina selama 16 dari 20 tahun terakhir – banyak di antaranya ditandai dengan konflik dengan media, petani, pengadilan, dunia usaha, dan kelas menengah. Hal ini juga bisa diartikan sebagai serangan terhadap calon pesaingnya dari sayap kanan-tengah, mulai dari ekonom sayap kanan Javier Milei hingga sayap kanan dalam koalisi oposisinya.

Tn. Larreta adalah bagian dari aliansi sayap kanan-tengah yang telah memerintah negara itu antara tahun 2015 dan 2019, pada masa kepresidenan pengusaha Mauricio Macri. Namun dia saat ini terlibat perselisihan dengan anggota partainya sendiri, yang dipimpin oleh mantan menteri keamanan Patricia Bullrich.

Nyonya. Bullrich ingin mengambil tindakan keras terhadap Peronisme, serikat pekerja, kejahatan, pengunjuk rasa dan belanja publik, sementara walikota Buenos Aires dikenal dengan pendekatan yang lebih sentris.

Jika sebuah perjanjian tidak tercapai sebelum bulan Juni, ketika batas waktu untuk mendaftarkan kandidat berakhir, koalisi kanan-tengah harus menyelesaikan perbedaan internal mereka dalam pemilihan pendahuluan nasional yang kemungkinan akan menjadi berita utama – karena keduanya saat ini dipandang sebagai favorit untuk memenangkan pemilu nasional. menang. pemilu akhir tahun ini.

Sementara itu, koalisi Peronis yang berkuasa juga terlibat dalam perpecahan internal antara Presiden Alberto Fernández dan Wakil Presiden Cristina Kirchner, yang dianggap oleh banyak orang sebagai perantara kekuasaan pemerintah yang sebenarnya.

Dengan inflasi yang meningkat hingga hampir 100 persen, pemerintahan kiri-tengah akan menghadapi perjuangan berat pada pemilu bulan Oktober. Namun kegagalan oposisi pada masa Mr. Masa jabatan Macri – di mana inflasi meningkat dua kali lipat dan negara tersebut menyerukan dana talangan (bailout) dari Dana Moneter Internasional (IMF) untuk mengatasi krisis utang besar-besaran – juga akan membebani peluang kelompok sayap kanan-tengah.

By gacor88