Angka harapan hidup di Brasil masih di bawah angka sebelum Covid-19

Angka harapan hidup di Brasil mulai meningkat lagi ketika ancaman Covid-19 mereda, meningkat tiga setengah tahun antara tahun 2021 dan 2022, menurut data baru dirilis oleh Institut Geografi dan Statistik Brasil (IBGE).

Angka harapan hidup saat lahir di Brasil meningkat menjadi 75,5 tahun pada tahun 2022, dari 72,8 tahun pada tahun sebelumnya. Pada tahun 2019, sebelum pandemi, angka harapan hidup saat lahir adalah 76,2. Perempuan masih hidup lebih lama dibandingkan laki-laki: angka harapan hidup saat lahir adalah 79 tahun dibandingkan dengan 72 tahun.

“Dengan berlalunya kondisi terburuk akibat Covid, harapan hidup kita telah pulih sebagian,” kata Izabel Marri, peneliti di Institut Geografi dan Statistik Brasil.

Brasil telah mencatat lebih dari 707.000 kematian yang disebabkan oleh Covid – tertinggal di belakang AS. Pada saat-saat paling akut dari pandemi ini, para peneliti mengatakan bahwa pencatatan data yang buruk berarti jumlah sebenarnya bisa jauh lebih buruk.

Data baru tersebut berdasarkan sensus tahun 2022 yang menunjukkan bahwa penduduk Brasil mengalami proses penuaan yang tajam dan penurunan tingkat kesuburan. Hal ini mengoreksi perkiraan yang kurang suram yang diterbitkan dalam beberapa tahun terakhir, yang tidak memperhitungkan dampak penuh dari Covid di Brasil dan menyajikan data yang kurang dapat diandalkan dibandingkan sensus.

Berbagai kondisi lain terus menimbulkan risiko serius terhadap kesehatan masyarakat Brasil.

Sebuah studi yang dilakukan oleh Institute for Studies on Health Policymaking (IEPS) menunjukkan bahwa kematian disebabkan oleh penyebab yang dapat dihindari tumbuh pada tahun 2021, setelah satu dekade mengalami penurunan. Studi tersebut tidak memperhitungkan Covid.

Tingkat kematian yang dapat dihindari mencapai 99 per 100.000 orang pada tahun 2010, menurun setiap tahun hingga mencapai 89 pada tahun 2020. Pada tahun 2021 meningkat menjadi 92.

Banyak dari kematian ini disebabkan oleh infeksi yang dapat dicegah dengan vaksin, seperti tetanus, TBC dan hepatitis; kanker kolorektal, terkait dengan pola makan yang buruk; tumor serviks, terkait dengan tidak adanya vaksinasi terhadap human papillomavirus; penyakit kardiovaskular; kegemukan; diabetes yang tidak terkontrol dan tekanan darah tinggi, serta sejumlah kondisi lain yang kini diketahui dapat dicegah.

Penyebab-penyebab lain yang berkaitan dengan kekerasan juga perlu disebutkan. Para peneliti mengatakan hal ini mungkin menjelaskan mengapa tingkat kematian yang dapat dihindari meningkat paling tinggi di Rio de Janeiro, sebuah negara bagian dimana kejahatan terorganisir mendominasi sebagian besar wilayahnya, dan Roraima, dimana penambangan liar merajalela.

Di sisi lain, angka kematian bayi, yaitu kemungkinan seorang bayi baru lahir akan menyelesaikan tahun pertama kehidupannya, adalah 12,9 untuk setiap 1.000 kelahiran pada tahun 2022. Pada tahun 1960an, angka kematian balita adalah 164 kematian untuk setiap 1.000 bayi baru lahir. di timur laut Brasil, wilayah termiskin di negara itu.

“Beberapa tahun ke depan akan ditandai dengan peningkatan angka kematian akibat penuaan populasi,” kata catatan IBGE.


slot online pragmatic

By gacor88