Pilihan Mahkamah Agung yang sangat politis

Presiden Brasil Luiz Inácio Lula da Silva menuai kritik tajam pada bulan Juni ketika ia memilih pengacara pribadinya, Cristiano Zanin, untuk mengisi kursi Mahkamah Agung yang kosong. Untuk duduk di pengadilan tertinggi di negeri ini, Lula memilih pria yang secara harfiah mengeluarkannya dari penjara.

Enam bulan kemudian, Brazil kembali memiliki lowongan Mahkamah Agung yang harus diisi, dan lebih banyak kontroversi seputar pilihan Lula.

Lula mengumumkan Senin sore bahwa dia akan mencalonkan Menteri Kehakiman Flávio Dino ke Mahkamah Agung, mengisi kekosongan yang ditinggalkan oleh mantan Ketua Hakim Rosa Weber, yang pensiun pada akhir September.

Dan sejauh ini, penunjukan tersebut mendapat reaksi beragam.

Dengarkan dan berlangganan podcast kami dari perangkat seluler Anda:

Spotify, Podcast Apple, Google Podcast, Deezer

Episode ini menggunakan musik dari Uppbeat dan Envato. Kode lisensi: Aspire oleh Pryces (B6TUQLVYOWVKY02S), Investigasi dokumenter oleh SF Music (W8RL2SK), Diteliti oleh AlexUnderTheSky (97Z36NB), Penulis Kronik oleh Crypt-Of-Insomnia (CHX2BHF) dan Plan B dengan musik soundtrack (6G3DXRNYKU)

Dalam episode ini:

  • Cedê Silva adalah Laporan Brasil Brasilia sesuai. Dia sebelumnya bekerja di O ​​Antagonista, O Estado de S.Paulo, Veja BH dan saluran YouTube MyNews.

Bacaan latar belakang:

  • Pencalonan Flávio Dino untuk menduduki kursi di Mahkamah Agung berarti kini adalah musim terbuka bagi para politisi untuk bersaing memperebutkan tempatnya di kabinet. Lula biasanya menggunakan jabatan yang lowong sebagai cara untuk memasukkan kekuatan konservatif ke dalam koalisinya.
  • Sama seperti dia yang tampaknya sudah mati untuk seleksi Mahkamah Agung, Mr. Dino mendapat kritik ketika terungkap pejabat Kementerian Kehakiman bertemu dengan istri gembong narkoba.
  • Pilihan Pak. Dino, seorang politikus moderat, merupakan sebuah langkah politik yang luar biasa dari Lula, sementara sistem pemerintahan Yudikatif dan Legislatif berada pada jalur yang bertentangan.
  • Pilihan terakhir Lula terhadap Mahkamah Agung hampir disetujui secara universal. Awal tahun ini, ia mencalonkan pengacara pribadinya, Cristiano Zanin, yang mulai membuat marah kelompok sayap kiri setelah beberapa keputusan yang kurang progresif dalam kasus-kasus penting.
  • Lula sekali lagi mengabaikan seruan untuk meningkatkan keterwakilan dan mencalonkan perempuan kulit hitam ke posisi kekuasaan, dan malah lebih memilih sekutu politik. Faktanya, jajak pendapat baru-baru ini menunjukkan bahwa kurang dari separuh masyarakat Brasil menganggap penting bagi perempuan untuk duduk di Mahkamah Agung.

Punya saran untuk podcast Jelaskan Brasil kami berikutnya? Hubungi kami (dilindungi email)

Jangan lupa untuk mengikuti kami Twitter Dan Facebook.


agen sbobet

By gacor88