Apakah sepak bola Brasil akhirnya mulai melawan homofobia?

Selamat pagi dan selamat datang kembali di buletin Brazil Sports. Minggu ini kita melihat rencana baru Liga Brasil untuk menindak homofobia di stadion, pelatih baru tim wanita Brasil (Swedia!), dan profil striker favorit baru Tyneside: Joelinton. Selamat membaca!

Apakah sepak bola Brasil akhirnya mulai melawan homofobia?

Homofobia telah lama menjangkiti sepak bola Brasil. Setiap kali ada pemain lawan yang tidak disukai oleh sekelompok pendukung, penghinaan yang tidak disengaja hanyalah meneriakkan bahwa pemain tersebut adalah “Fager, ”sebuah kedipan. Ketika nyanyian dilontarkan tentang tim lawan, hinaan homofobik sekali lagi menjadi prioritas utama.

Itu tidak berhenti pada para penggemarnya juga. Dalam lotere hewan tradisional Brazil permainan binatang-sebuah undian ilegal yang diadakan di lingkungan di seluruh negeri di mana setiap nomor diwakili oleh hewan yang berbeda – nomor 24 mewakili rusa, atau “veado”, yang digunakan sebagai hinaan homofobik. Hingga saat ini, sangat jarang melihat pesepakbola Brasil mengenakan nomor punggung 24.

Baru-baru ini, Konfederasi Sepak Bola Brasil (CBF) didenda oleh FIFA karena lima kasus nyanyian homofobik sepanjang kampanye kualifikasi Piala Dunia 2018. Saat tendangan gawang, para pendukung meneriakkan hinaan homofobik kepada kiper lawan secara serempak. Perilaku yang sama terlihat pada pertandingan pembuka Brasil di Copa América 2019, namun tidak mendapat hukuman.

Pada tahun 2019, sepak bola Brasil akhirnya mengambil sikap melawan homofobia di stadion. Berdasarkan keputusan Mahkamah Agung bahwa diskriminasi terkait orientasi seksual atau identitas gender kini merupakan kejahatan di Brasil secara keseluruhan, Pengadilan Tinggi Keadilan Olahraga (STJD) mengikuti langkah tersebut dan menetapkan hukuman khusus untuk perilaku homofobik yang mengatasnamakan pemain, klub. dan pendukung.

Sekarang tim dapat dihukum dengan pengurangan poin jika mereka dilaporkan ke STJD karena nyanyian homofobik. Jika pelanggaran terjadi selama pertandingan piala, tim yang bersangkutan dapat tersingkir dari turnamen. Apakah akan ada bedanya? Masih terlalu dini untuk mengatakannya. Namun, aturan tersebut sejauh ini merupakan yang paling banyak dilakukan Brasil untuk memerangi homofobia di stadion.

Pada akhir pekan, selama pertandingan liga antara Vasco dan São Paulo, wasit Anderson Daronco menyela proses tersebut dan menghampiri pelatih tim tuan rumah, Vanderlei Luxemburgo, untuk memberitahunya bahwa pertandingan tidak akan dilanjutkan sampai pendukung Vasco menghentikan nyanyian homofobik. Pelatih menoleh ke arah para penggemar, memberi isyarat agar mereka berhenti, yang akhirnya mereka lakukan, dan pertandingan dilanjutkan.

Daronco memasukkan nyanyian homofobik dalam laporan pertandingannya, dan STJD akan…


link demo slot

By gacor88