Bagaimana Brasil menghadapi penyiksaan dan penindasan di masa lalu

Episode ini, Bagaimana Brasil menghadapi penyiksaan dan penindasan di masa laludidukung oleh Bantuan cepat. Fast Help adalah perusahaan IT yang berbasis di Brasília yang berfokus pada keamanan siber. Lindungi bisnis Anda dengan bermitra dengan Fast Help. Pergi ke fasthelp.com.br untuk informasi lebih lanjut tentang cara melindungi ruang virtual perusahaan Anda.

Kediktatoran militer Brasil berlangsung lama dan brutal, namun negara ini tidak pernah benar-benar memperhitungkan kenangannya

Dengarkan dan berlangganan podcast kami dari perangkat seluler Anda:

Spotify | Podcast Apple | SoundCloud | Youtube | Google Podcast

Pada episode ini:

  • Karen Keilt adalah korban kediktatoran Brasil. Ditangkap dan disiksa pada tahun 1976, dia menceritakan kisahnya kepada Komisi Kebenaran Brasil pada tahun 2014.
  • Pedro Abramovay adalah Direktur Program Amerika Latin dan Direktur Regional Amerika Latin dan Karibia di Open Society Foundations. Ia menjabat sebagai Sekretaris Kehakiman Nasional Brasil antara tahun 2010 dan 2011.
  • Andre Pagliarini adalah asisten profesor tamu di Brown University. Minat penelitiannya meliputi Perang Dingin di Amerika Latin, politik pembangunan ekonomi, ideologi radikal dan gerakan sosial.
  • Glenda Mezarobba adalah seorang ilmuwan politik yang berspesialisasi dalam keadilan transisi. Dia bekerja sebagai konsultan di Komisi Kebenaran Brasil.

Jelaskan Brasil dibuat oleh:

  • Gustavo Ribeiropemimpin redaksi Laporan Brasil. Dia memiliki pengalaman luas dalam politik Brasil. Karyanya telah ditampilkan di media Brazil dan Perancis, termasuk Veja, Época, Folha de São Paulo, Médiapart dan Radio France Internationale.
  • Maria Marta Bruno, pabrikan. Dia adalah seorang jurnalis dengan pengalaman 14 tahun di bidang politik, seni, dan berita terkini. Dia telah berkolaborasi antara lain dengan Al Jazeera, NBC dan CNN, dan bekerja sebagai koresponden internasional di Buenos Aires.
  • Euan Marshall, mengedit. adalah seorang jurnalis dan penerjemah yang tinggal di São Paulo, Brasil sejak 2011. Karyanya mengkhususkan diri pada sepak bola Brasil, politik dan hubungan antara keduanya dan telah diterbitkan di The Telegraph, The Guardian, The Independent, dan lain-lain.

Punya saran untuk podcast Jelaskan Brasil kami berikutnya? Hubungi kami (dilindungi email)

Jangan lupa untuk mengikuti kami Twitter Dan Facebook.

Bacaan latar belakang:

  • Kolumnis Claudio Couto menulis bahwa seruan Jair Bolsonaro untuk memperingati kediktatoran militer Brasil yang berdarah dan penyiksaan bukanlah hal yang mengejutkan, sebenarnya hal tersebut memang sesuai dengan karakternya.
  • Di seluruh Brasil, sekitar 160 km jalan, jalan raya, dan jalan setapak merayakan orang-orang yang menyerah pada penyiksaan selama masa kediktatoran. Sementara itu, lebih dari 2.000 km merayakan para pembunuhnya.
  • Pada tahun 1964, pers Brasil berpihak pada pelaku kudeta militer. Banyak surat kabar yang menyesali pilihan itu bertahun-tahun kemudian.
  • Matias Spektor, peneliti di lembaga think tank Fundação Getulio Vargas, menemukan salah satu dokumen paling meresahkan dari masa kediktatoran militer. Laporan ini mengungkapkan bahwa penyiksaan dan pembunuhan tidak hanya diketahui oleh negara bagian Brasil – namun juga dikonfirmasi oleh pemerintah federal Brasil.

By gacor88