Bagian terakhir dari pemilihan presiden

Sabtu lalu, ratusan ribu perempuan turun ke jalan untuk memprotes calon presiden sayap kanan Jair Bolsonaro. Anggota kongres yang memimpin pemilihan presiden secara terbuka menyebut perempuan bodoh, terlalu jelek untuk diperkosa, dan tidak pantas mendapatkan gaji yang sama dengan laki-laki.

Dua hari kemudian, Ibope, salah satu lembaga pemungutan suara paling bergengsi di Brasil, menerbitkan jajak pendapat baru – dan jumlahnya cukup mengejutkan. Jair Bolsonaro naik 4 poin menjadi 31 persen, sementara kandidat Partai Buruh Fernando Haddad terhenti di 21 persen.

Namun hal yang paling mengejutkan tentang angka-angka yang diperoleh Ibope adalah bahwa Bolsonaro sebenarnya memberikan suara yang lebih baik di kalangan perempuan, yakni sebesar 6 poin persentase di kalangan pemilih perempuan.

Seperti biasa, jika hal tersebut belum cukup menggila, pemilihan presiden Brasil akan semakin menggila di hari-hari terakhir.

Dengarkan dan berlangganan podcast kami dari perangkat seluler Anda:

Spotify | Podcast Apple | SoundCloud | Youtube | Google Podcast

Di podcast ini

Gustavo Ribeiro memiliki pengalaman luas dalam meliput politik Brasil. Karyanya telah ditampilkan di media Brazil dan Perancis, termasuk Veja, Época, Folha de São Paulo, Médiapart dan Radio France Internationale. Ia adalah penerima beberapa penghargaan, termasuk Abril Prize untuk jurnalisme politik yang luar biasa. Beliau meraih gelar master dalam Ilmu Politik dan Studi Amerika Latin dari Universitas Panthéon-Sorbonne di Paris.

Alana Rizzo adalah jurnalis politik pemenang penghargaan, yang kini menjadi analis di Albright Stonebridge Group. Ia telah menjabat selama delapan tahun sebagai direktur Asosiasi Jurnalisme Investigasi Brasil (ABRAJI), di mana ia mengkoordinasikan proyek-proyek mengenai kebebasan berekspresi, kesetaraan gender, dan akses terhadap informasi publik.

Diego Rodriguez adalah seorang jurnalis dan ilmuwan sosial. Dia telah berkontribusi pada publikasi seperti Folha de S. Paulo, Estado de S. Paulo, Trip, Vida Simples, Galileu, Mundo Estranho, Exame dan Vice, antara lain. Saat ini ia sedang mengejar gelar master dalam ilmu politik di Universitas Katolik Kepausan São Paulo.

Maria Marta Bruno mengedit podcast ini. Dia adalah seorang jurnalis dengan pengalaman 14 tahun di bidang politik, seni, dan berita terkini. Antara lain, ia pernah berkolaborasi dengan Al Jazeera dan CNN, bekerja sebagai produser di Rio de Janeiro untuk NBC, dan sebagai koresponden internasional di Buenos Aires.

Apakah Anda punya saran untuk podcast Jelaskan Brasil berikutnya? Hubungi kami (dilindungi email)

Jangan lupa untuk mengikuti kami Twitter Dan Facebook.


akun demo slot

By gacor88