Balas dendam itu manis dengan kue sus Rusia

Dapur tampak seperti tempat yang damai. Lagi pula, pai dan kue sus tidak menyembunyikan konflik dan tragedi yang tersembunyi. Tetapi sejarah kita sering memberi kita kejutan yang bahkan tidak dapat dibayangkan oleh penulis yang paling inventif sekalipun. Inilah salah satu kisahnya.

“Pabrik Permen dan Cokelat M. Conradi” didirikan pada tahun 1853 oleh Maurice Conradi, penduduk asli Swiss. Di Rusia, di mana dia dipanggil “Mavriky”, perusahaannya segera menjadi salah satu pabrik kembang gula terbesar di St. Petersburg. Toko-toko Conradi ada di Nevsky Prospekt — tiga di antaranya! – serta di jalan-jalan utama dan jalan-jalan kota lainnya.

Daftar harga tahun 1901 memberikan harga grosir untuk lebih dari 20 item: cokelat masak, cokelat, cokelat kotak dan “dipesan”, cokelat dan marshmallow, permen buah, karamel, jeli, selai jeruk, pastiles, jeli, Montpensier (permen buah keras) dan roti jahe .

Daftar harga grosir Conradi 1901
Wikicommons

Setelah pendiri bisnis kembang gula meninggal, putranya Eduard (hingga 1897) dan Victor (dari 1897 hingga 1917) menjadi pemilik perusahaan. Itu adalah keluarga yang sangat besar. Salah satu cabangnya diturunkan dari putra pembuat manisan Swiss yang giat, Maurice Johann. Anak tertua dari sembilan bersaudara (juga disebut Maurice menurut tradisi) memilih karier militer. Setelah lulus dari sekolah tata bahasa, ia belajar di Sekolah Militer Pavlovsk. Pada tahun keduanya di Institut Politeknik pada tahun 1914, dia pergi ke garis depan, yang memerlukan izin Kaisar Nicholas II, karena Conradi adalah warga negara Swiss.

Dia menerima pangkat letnan. Dalam pertempuran dia menunjukkan keberanian dan tidak mementingkan diri sendiri. Dia terluka dan dianugerahi Order of Saint George, kelas ke-4. Pada Januari 1916 dia belajar di sekolah perwira di Petrograd, setelah itu dia dikirim ke front Rumania. Pada bulan Maret 1918, sebuah brigade sukarelawan Rusia di bawah komando Kolonel Staf Umum Mikhail Drozdovsky (1881-1919) berjalan ke Novocherkassk di Don meskipun ada tentangan brutal dari Rumania. Dalam perjalanannya, brigade relawan berhasil memukul mundur divisi Pengawal Merah dari Rostov. Tetapi mereka tidak memiliki kekuatan untuk mempertahankan kota, dan “Drozdovtsy” harus pergi dan bergabung dengan unit utama Tentara Relawan Denikin.

Kepahlawanan mereka dirayakan dalam lagu.

Rekan terdekat Drozdovsky adalah Kolonel Anton Turkul. Kapten Maurice Conradi menjabat sebagai ajudan pribadinya, dan selama waktu itu berita membawanya dari St. Petersburg revolusioner. mencapai Petersburg. Pada tahun 1918, pamannya (pemilik kerajaan permen) ditembak sebagai pembalasan atas pembunuhan Komisaris Pers dan Propaganda Bolshevik Volodarsky. Pada November 1919 ayahnya dibawa ke Cheka, diinterogasi dan dipukuli. Dia menyerah pada luka-lukanya. Dari enam saudara kandung Maurice, dua hilang selama tahun-tahun “Teror Merah” ini. Kapten Conradi punya alasan untuk membenci otoritas Soviet, dan dia melawan mereka dengan sekuat tenaga.

Pada bulan Maret 1920, Korps Relawan Pertama mundur ke Novorossiysk. “Resimen 1 saya diperintahkan ke belakang,” tulis Turkul dalam memoarnya. “Resimen kami dipisahkan dari tentara yang mundur dengan satu hari perjalanan. Ketika saya meninggalkan desa Popovichovskaya, unit lanjutan dari pasukan berkuda Budyonny menyusul kami. “

Kolonel Drozdovsky (1918) dan monumen di Katedral St. Pemakaman Geneviève-des-Bois
Wikicommons

Setelah dievakuasi dari Krimea, Maurice Conradi mendapati dirinya berada di sebuah kamp di Gallipoli, Turki. Pada Juni 1921 dia pensiun dan pindah ke Zürich bersama istrinya Vladislava. Di Swiss, ia ditemani oleh ibu dan empat adik laki-lakinya, yang berhasil meninggalkan Soviet Rusia dengan membuktikan kewarganegaraan Swiss mereka.

Kisah Conradi bisa saja hilang di antara tragedi ratusan ribu perwira Rusia di luar negeri. Tetapi hidup mengambil giliran yang berbeda. Pada musim semi 1923, sebuah konferensi internasional yang sangat penting bagi Soviet Rusia tentang pengaturan Selat Laut Hitam diadakan di Lausanne. Setelah jeda dua bulan, delegasi Soviet yang dipimpin oleh duta besar Soviet untuk Italia, Vatslav Vorovsky, tiba di konferensi tersebut. Delegasi menginap di Hotel Cecile, dan pada malam tanggal 10 Mei, Vorovsky makan malam dengan dua pembantu terdekatnya. Tiba-tiba seorang asing mendekati meja, mengeluarkan pistol, membunuh Vorovsky dan melukai teman makan malamnya.

Maurice Conradi (1921) dan monumen Vatslav Vorovsky di Moskow
Wikicommons

“Saya telah melakukan perbuatan baik: kaum Bolshevik Rusia telah menghancurkan seluruh Eropa… Itu akan membuat seluruh dunia menjadi baik,” kata pria itu kepada polisi ketika mereka tiba. Kartu identitasnya menunjukkan nama Maurice Conradi.

***

Saat ini, satu-satunya pengingat Conradi di Rusia adalah pameran museum: kotak permen dari logam dan bungkus cokelat berwarna-warni. Pabrik cokelat tidak bertahan di era Soviet. Dan nama Conradi dianggap tabu di Uni Soviet selama beberapa dekade. Tapi ingat salah satu produk yang dijual di katalognya? Masak cokelat. Inilah yang kami butuhkan untuk ini, makanan penutup favorit kami. Lagi pula, kata “kue sus” juga memiliki cita rasa yang sulit dipahami dari dunia pra-revolusioner itu.

Tepatnya, resep ini lebih banyak menggunakan choux pastry karena eclair yang tepat adalah tube dari custard pastry. Tapi di dapur rumah lebih nyaman membuat kue bundar. Yang paling penting adalah mereka dihias dengan ganache cokelat dan diisi dengan buttercream atau custard. Buttercream mudah dan nikmat dibuat dengan susu kental manis, namun untuk ganache Anda pasti membutuhkan cokelat berkualitas tinggi (kandungan kakao 70%).

Pavel dan Olga Syutkin

Eclair Rusia

Bahan-bahan

Untuk kue

  • 100 g (kira-kira 7 sendok makan) mentega
  • 1 cangkir tepung
  • 1 gelas air
  • 4 butir telur sedang
  • sejumput garam

Untuk isian krim

  • 200g (1 k kurang 2 sendok makan atau 2 batang kurang 2 sendok makan) mentega suhu kamar
  • 240 g (8,5 oz atau ¾ c dan 1,5 sdt) susu kental
  • 2 sendok makan brendi atau minuman keras.

Untuk lapisan cokelat – ganache

  • 100 g (3,5 oz) cokelat yang mengandung 70% kakao
  • 80 ml (1/3 c) krim 33%.

Instruksi

  • Panaskan oven hingga 210°C/410°F.
  • Tuang air dingin, mentega, dan sedikit garam ke dalam panci yang berat dan didihkan.
  • Tuang semua tepung ke dalam air mendidih, aduk cepat di atas kompor dan kecilkan api. Sambil diaduk, biarkan adonan di atas kompor sedikit lebih lama, agar sedikit mengering. Aduk hingga adonan kental, homogen dan terlepas dari dinding wajan.
  • Angkat dari kompor dan biarkan agak dingin.
  • Kemudian tambahkan telur satu per satu dan kocok setiap telur hingga tercampur rata. Adonan menjadi halus dan mengkilat.
  • Lapisi loyang dengan kertas roti dan gunakan dua sendok teh untuk menjatuhkan gundukan kecil adonan dengan jarak sekitar 3 hingga 4 sentimeter. Di dalam oven, kue sus akan bertambah volumenya dan berlubang. Panggang selama 10 menit pada suhu 210°C/410°F, kurangi suhunya menjadi 180°C/350°F dan panggang lagi selama 25 menit.

Pavel dan Olga Syutkin

  • Untuk krim, kocok mentega hingga mengembang dan homogen. Sambil terus mengocok, tambahkan susu kental manis secara bertahap.
  • Saat kue sus sudah matang, keluarkan dari oven dan biarkan dingin sepenuhnya.
  • Pecahkan cokelat menjadi potongan-potongan kecil dan masukkan ke dalam mangkuk kecil.
  • Tuang krim ke dalam panci dan didihkan.
  • Tuang krim di atas cokelat dan aduk dengan pengocok hingga meleleh.
  • Potong dan isi kue dengan krim dan tutupi atasnya dengan cokelat.

Pavel dan Olga Syutkin

Data Sydney

By gacor88