Bank Sentral terus menurunkan suku bunga di tengah kekhawatiran defisit

Tidak mengherankan jika Komite Kebijakan Moneter Bank Sentral Brasil memangkas suku bunga acuan negara tersebut sebesar setengah poin persentase menjadi 12,25 persen. Ini adalah klip setengah poin ketiga berturut-turut.

Bank Sentral memutuskan untuk tetap melakukan pelonggaran moneter meskipun baru-baru ini ada keributan mengenai komitmen pemerintah terhadap target fiskal yang ditetapkan sendiri.

Pada tahun 2024, pemerintahan Luiz Inácio Lula da Silva diharapkan mampu menurunkan defisit publik menjadi nol (dengan batas toleransi sebesar 0,25 persen PDB). Namun presiden sendiri mengatakan pekan lalu bahwa hal itu akan menjadi sebuah tantangan besar – dan Kongres sangat ingin meloloskan peraturan fiskal yang lebih longgar. Para ekonom mengatakan kelonggaran belanja yang lebih besar dapat menghambat kesediaan anggota parlemen untuk meloloskan reformasi pajak yang berani.

Sebagian besar analis percaya bahwa sasaran nol defisit akan sulit dicapai (seperti yang diungkapkan oleh kolumnis Luciano Sobral pada bulan April, target fiskal hanya dapat dipenuhi dalam kondisi makroekonomi yang baik), terutama saat ini karena pendapatan pemerintah federal lebih rendah. Namun dengan menggeser sasaran fiskal juga berarti bahwa pemerintah akan terhindar dari hukuman defisit yang lebih besar yang akan ditimbulkan oleh kerangka fiskal, sehingga pada dasarnya mensterilkan kerangka tersebut.

Komite Kebijakan Moneter memasukkan peringatan dalam pernyataannya mengenai risiko pemerintah mengabaikan tujuan fiskalnya. “Mengingat pentingnya penerapan target fiskal yang telah ditetapkan untuk menopang ekspektasi inflasi dan, sebagai konsekuensinya, untuk pelaksanaan kebijakan moneter, Komite menegaskan kembali pentingnya mengejar target tersebut dengan tegas.”

Terlepas dari kekhawatiran fiskal, kondisi makroekonomi saat ini menunjukkan skenario soft landing dan mendukung penurunan suku bunga. “Kami melihat inflasi domestik dalam tren yang baik, seiring dengan pertumbuhan yang melambat dan jangka panjang yang ringan ekspektasi inflasi – stabil di 3,5 persen,” kata João Savignon, kepala penelitian di broker Kinitro Capital, dalam percakapan dengan Laporan Brasil.

Meskipun harga konsumen tidak naik seperti pada tahun 2021 dan 2022, para ekonom masih memperingatkan bahwa skenario inflasi memerlukan kehati-hatian – terutama karena kenaikan musiman harga pangan dan bahan bakar yang diperkirakan terjadi pada akhir tahun dan kebijakan fiskal yang masih berlanjut. . memperluas.

Dari bulan Januari hingga September 2023, pemerintah federal Brasil telah menetapkan defisit primer yang disesuaikan dengan inflasi sebesar BRL 92,6 miliar (USD 18,4 miliar), yang merupakan defisit fiskal terbesar sejak puncak pandemi.

Sementara pasar memperkirakan pemotongan setengah poin lagi pada pertemuan kebijakan berikutnya pada pertengahan Desember dan lebih banyak pemotongan pada tahun depan, pasar menaikkan perkiraan median untuk akhir tahun 2024 dari 9 menjadi 9,25 persen.

Meskipun kecil, peningkatan tersebut mencerminkan kekhawatiran para analis terhadap pelemahan skenario luar negeri, yang ditentukan oleh perpanjangan pengetatan moneter di AS lebih lama dari perkiraan. Beberapa jam sebelum Bank Sentral Brasil mengumumkan keputusan kebijakannya, Federal Reserve AS mempertahankan suku bunganya 5,25 hingga 5,5 persen, namun hal itu tidak menutup kemungkinan terjadi kenaikan lagi pada tahun 2023.

Ketika suku bunga AS tinggi, dolar menguat karena imbal hasil Treasury menjadi lebih menarik.


Pengeluaran Hongkong

By gacor88