Ekspor Brasil memecahkan rekor.  Bukan karena barang produksi

Dari Januari hingga Oktober, neraca perdagangan Brasil mencapai mencapai rekor USD 80,2 miliar, naik 57,2 persen dari periode yang sama tahun lalu dan merupakan angka tertinggi yang pernah ada, didorong oleh peningkatan pengiriman agribisnis yang signifikan untuk mengimbangi penurunan harga komoditas. Rekor panen kedelai sudah menyumbang 17 persen dari seluruh ekspor Brasil tahun ini.

Sepanjang tahun ini, volume ekspor di bidang pertanian dan industri ekstraktif (terutama minyak dan bijih besi) masing-masing meningkat sebesar 21,1 persen dan 20,9 persen. Sebaliknya, output dari industri transformasi (termasuk bahan bakar minyak dan tepung kedelai) turun sebesar 0,9 persen. Penurunan nilai moneter bahkan lebih besar lagi, yakni sebesar 3,2 persen.

Penurunan ekspor berkontribusi pada penurunan lebih lanjut produksi industri negara tersebut. Data baru yang dirilis hari ini oleh lembaga statistik Brasil, IBGE, menunjukkan bahwa output sektor ini hampir kembali ke posisi teratas. Dalam kondisi win-some-lose-some sejak awal tahun, sektor ini hanya tumbuh 0,1 persen pada bulan September dibandingkan bulan Agustus, yang menandakan stabilitas. Untuk kuartal yang berakhir September, hasilnya nihil.

Pelajaran yang dapat diambil adalah bahwa rekor hasil neraca perdagangan negara tersebut dari bulan ke bulan tidak melakukan apa pun untuk membalikkan proses kembalinya portofolio ekspor Brazil ke ketergantungan pada barang-barang primer. Tak heran jika sektor ini menjadi pendukung terbesar reformasi perpajakan yang sedang dibahas di Senat.

Tekanan eksternal dan internal terhadap sektor industri menyebabkan proyeksi sektor ini stagnan atau bahkan melemah menjelang akhir tahun. Tekanan ini terutama disebabkan oleh perlambatan ekonomi global, terutama di Tiongkok, dan tingginya suku bunga di Brazil, meskipun siklus penurunan baru telah dimulai oleh Bank Sentral pada awal bulan Agustus. Barang modal dan barang konsumsi tahan lama sangat sensitif terhadap pergerakan suku bunga.

Penurunan produksi industri pada bulan September meluas dan berdampak pada tiga (barang modal, barang konsumen tahan lama, dan barang tidak tahan lama) dari empat kategori ekonomi utama yang dipantau. Hanya barang setengah jadi yang naik, naik 0,3 persen dari bulan Agustus dan 1,2 persen dari tahun lalu. Karena kategori ini mewakili 55 persen sektor ini, hal ini menentukan hasil stabil di bulan September.

Hasil neraca perdagangan sisi impor juga menunjukkan lemahnya sektor industri. Volume impor sedikit di bawah level tahun 2022 (-2,7 persen), sementara nilai pembelian negara tersebut turun 12,2 persen, karena harga keranjang impor juga turun 8,8 persen.

Selain itu, penurunan impor terbesar terjadi pada barang setengah jadi (-16,1 persen) – Brasil mengimpor sekitar 90 persen barang setengah jadi yang dikonsumsinya, sebuah tanda bahwa perekonomian masih melambat meskipun hasil PDB pada dua tahun pertama lebih baik dari perkiraan. perempat.


Hk Hari Ini

By gacor88