Cara mempublikasikan pernikahan

Pada tahun 1922, masyarakat Amerika berterus terang, dapat diprediksi – dan puritan. Edward Bernays, yang bekerja di sebuah “firma” PR di New York, memutuskan untuk menentangnya.

Tidak seperti semua pasangan pada masa itu, Bernays dengan sungguh-sungguh menikahi kekasihnya, Doris, di sebuah kapel di Gedung Kota New York. Mereka tidak mengundang siapa pun, mereka tidak menelepon orang tua mereka, mereka tidak mengenakan pakaian khusus (jas berekor dan gaun pengantin), mereka tidak mengambil cincin kawin – simbol utama representasi sosial. Mereka ingin melakukan sesuatu yang berbeda, modern.

Mereka menikah pada pukul 23:50, 10 menit sebelum gereja tutup. Pada saat itu, gereja-gereja kota diwajibkan untuk memberi tahu pihak berwenang, yang pada gilirannya memberi tahu surat kabar (dengan alat ini, surat kabar tidak memiliki cukup waktu untuk menerbitkan “pemberitahuan pernikahan”). Aneh. Mengapa Edward Bernays melakukan ini, menjadi ahli komunikasi dan tidak berkomunikasi? Mengapa dia, ahli memanipulasi simbol (“spinmeister”, atau “spin doctor”) tidak menggunakan simbol itu sendiri dan upacara pernikahan. Segera dia?

Lebih buruk. Bernays menangani tagihan untuk sebuah hotel besar di New York, Waldorf Astoria, yang sudah dianggap klasik tetapi memiliki citra dunia lama yang agak berat. Apa yang dia lakukan? Ia menginap di hotel ini tepatnya untuk merayakan ulang tahun pernikahannya, bulan madu.

Wanita itu secara alami menyukai petualangan, lelucon, subversi. Doris bekerja dengan Bernays di sebuah agensi di 5th Avenue dan sangat mencintainya.

Bernays, yang sangat memahami prosedur Waldorf Astoria, meminta reservasi atas nama para lajang, di mana pasangan tidak dapat tinggal di hotel “keluarga” tradisional tanpa menikah. Tapi Waldorf baru-baru ini mengubah kebijakan ini dan tidak ada yang tahu. Mereka menginap di suite yang diberi nama Edward L. Bernays dan Doris E. Fleischmann dan tidak terpengaruh. Detail: beberapa hari sebelumnya, suite yang akan menampung mereka telah menerima raja-raja Belgia

Namun, sesuatu berubah secara radikal saat keduanya memasuki suite. Bernays mulai melakukan panggilan telepon ke semua temannya, kolega profesional, dan anggota keluarga untuk memberi tahu mereka tentang perubahan yang sangat penting – segera dia, seorang penganut setia dan pendukung selibat yang bersemangat. Doris tidak mengerti apa-apa dan mengaku 40 tahun kemudian bahwa dia sangat kecewa dengan perubahan permainan yang tidak terduga.

Apa yang terjadi di ceruk? Nah, Larry Tye, penulis biografi Bernays yang hebat (“The Father of Spin – Edward L. Bernays and the Birth of Public Relations”, Owl Books) untungnya tidak masuk ke tingkat detail ini.

Tapi terungkapnya cerita ini luar biasa. Hosting atas nama “bujangan” adalah sesuatu yang sama sekali tidak pernah terdengar di AS (pengecualian tentu saja untuk rumah bordil) dan segera menjadi berita utama di semua surat kabar Amerika (dan di seluruh dunia!) Dengan tajuk utama berikut: “Pengantin pria ini mendaftar jika dengan mereka nama gadis ” atau “Independen”.

Doris langsung menjadi simbol hak-hak perempuan dan selebriti internasional sebagai hasil dari penampilan ini. Bagaimana dengan Waldorf Astoria? Mereka tidak mengerti dengan baik pada awalnya, tetapi akhirnya mereka menyukai semua publisitas dan, lebih baik lagi, hotel mulai mendapatkan citra “maju” dan selaras dengan zaman baru.

Bernays adalah PR terbesar sepanjang masa. Keponakan Freud, yang darinya dia belajar banyak pengetahuan berharga, adalah pria yang kontradiktif dan brilian. Saya akan melanjutkan di sini untuk menceritakan sedikit lebih banyak tentang kehidupan pria hebat ini.

Foto: Fotografi Es Krim Manis / Hapus percikan

link sbobet

By gacor88