CEO Petrobras mengatakan penyesuaian harga bahan bakar adalah suatu kemungkinan

Jean Paul Prates, CEO perusahaan minyak raksasa milik negara Brasil, Petrobras, mengeluarkan pernyataan pada hari Selasa mengenai fluktuasi harga minyak baru-baru ini setelah serangan Hamas terhadap Israel pada hari Sabtu.

Tn. Prates menekankan bahwa Petrobras memantau situasi dengan cermat dan mengambil langkah-langkah yang diperlukan untuk mengelolanya tanpa menimbulkan kerugian. Ia juga menyatakan kesediaannya untuk melakukan penyesuaian jika dianggap perlu.

“Pada saat terjadi konflik, kita dapat memperkirakan akan terjadi peningkatan volatilitas, dengan variasi harga yang sangat spekulatif. Situasi ini akan menjadi ujian efektivitas kebijakan penetapan harga kami saat ini,” kata Mr. Bicara di a peristiwa di Rio de Janeiro.

Ia melanjutkan, kebijakan penetapan harga perusahaan memiliki kemampuan untuk memitigasi sebagian dampak konflik yang sedang berlangsung.

Antara tahun 2016 dan Mei tahun ini, Petrobras menghubungkan harga bahan bakar di kilang dengan fluktuasi internasional. Kesetaraan impor internasional telah digantikan dengan “strategi komersial” yang mengutamakan “biaya peluang pelanggan” dan “nilai marjinal” perusahaan dalam setiap negosiasi.

Jauh dari formula yang tepat, apa yang dibaca oleh para analis yang tersirat dalam penjelasan ini adalah bahwa perusahaan yang menguasai 84 persen kapasitas pengilangan di negara tersebut bersedia untuk meredam persaingan yang sudah ketat dan mengorbankan margin jangka pendek dan regional untuk memenangkan pelanggan baru. dan tumbuh dalam jangka panjang.

Seperti yang kami tunjukkan beberapa bulan lalu, kebijakan penetapan harga baru ini merupakan bagian dari rencana yang lebih luas oleh pemerintahan Luiz Inácio Lula da Silva untuk mengubah rencana strategis perusahaan dan menghentikan divestasi di kilang. Pemerintahan Lula berupaya memulihkan peran monopoli perusahaan melalui jalur pasar.

Mengenai guncangan minyak saat ini, Tn. Prates menekankan bahwa Petrobras telah mengambil langkah-langkah yang tepat, terutama untuk memantau harga solar dan menyesuaikan strateginya. Dia meyakinkan bahwa jika diperlukan penyesuaian, perusahaan siap melakukannya segera.

Harga minyak naik pada hari Senin, namun Pierre-Olivier Gourinchas, kepala ekonom IMF, mengatakan masih terlalu dini untuk menentukan apakah lonjakan ini akan berkelanjutan.

Pada bulan Agustus, Petrobras melakukan kenaikan harga pertamanya setelah mengubah kebijakan paritas harga. Peningkatan ini sudah diperkirakan, karena harga bensin dan solar berada di bawah harga internasional selama berbulan-bulan. Menurut laporan XP Research pada saat itu, harga rata-rata bensin yang dijual di kilang perusahaan adalah 45 persen (atau BRL 1,15) di bawah patokan internasional, sedangkan harga solar 31 persen (BRL 0,95) di bawah patokan internasional.

Asosiasi Importir Bahan Bakar Brasil mengatakan harga rata-rata solar dan bensin masih di bawah harga internasional – masing-masing sebesar 7 dan 1 persen.


situs judi bola online

By gacor88