Enam hal yang perlu Anda ketahui tentang kurangnya broadband di pedesaan

Meyakini. Sepertiga penduduk Brasil tidak menggunakan Internet menurut IBGE/PNAD, sekitar 60 juta orang. Kegiatan ekonomi terpenting di negara ini, agribisnis, yang menyumbang 23,5% dari PDB, pada akhirnya menjadi pecundang terbesar dalam cerita ini.

Riset yang dilakukan oleh Art Presse – Badan Hubungan Masyarakat di São Paulo – ditugaskan oleh Elsys, sebuah perusahaan Brasil dengan tradisi di bidang elektronik, telekomunikasi, dan inovasi di pasar konektivitas, menunjukkan bahwa sinyal internet di pedesaan teratur untuk 40% dari responden, buruk sebesar 38,46%, tidak ada sebesar 9,23%, baik sebesar 7,29% dan sangat baik sebesar 4,62%

6 hal yang perlu Anda ketahui

Survei tersebut mengidentifikasi enam area utama yang paling terpengaruh oleh akses internet yang buruk

– Komunikasi: Koneksi Internet yang rusak atau tidak ada secara langsung menghambat agribisnis, karena manajer agribisnis tidak dapat berkomunikasi dengan baik dengan pelanggan dan pemasok mereka.

– Prakiraan cuaca: Pengemudi mengeluh bahwa tanpa koneksi internet mereka tidak dapat memperoleh informasi cuaca.

– Keamanan: masalah ini, yang mempengaruhi kota-kota besar, juga telah mencapai pedesaan.

– Pemantauan: tim agribisnis memerlukan akses ke kamera yang dipasang di titik-titik terpencil untuk memantau tanaman dan ternak. Ada semakin banyak aplikasi yang membantu tugas-tugas ini, tetapi tanpa koneksi tidak ada cara untuk menggunakannya.

– Pemasaran (1): manajer agribisnis mengatakan bahwa mereka perlu menawarkan produk mereka melalui situs web atau aplikasi dan bahwa mereka memerlukan koneksi untuk tujuan ini.

– Komersialisasi (2): manajer agribisnis membeli dan menjual dan untuk itu mereka ingin menggunakan mesin debit dan kredit untuk melakukan transaksi.

Solusi yang ditemukan oleh banyak pengemudi adalah jalan: mereka mengisi notebook mereka dengan informasi dan kemudian mencapai pinggiran kota di mana mereka mendapatkan sinyal 3G atau 4G untuk menyelesaikan operasi, segera setelah mereka mendapatkan koneksi internet.

Aplikasi yang paling banyak digunakan

Survei mendengar dari 77 petani dan peternak dari database Canal Rural, komunitas agribisnis terbesar di negara ini. Responden, berlokasi di 12 negara bagian Brasil (SP, SC, GO, PR, RS, MT, MS, MG, RN, TO, BA dan RO), bekerja di sektor pertanian dan peternakan (atau keduanya), adalah pemilik, eksekutif pejabat, pengembang teknologi (agritech) atau penyedia layanan.

Aplikasi terpenting yang diidentifikasi oleh survei sebagai fundamental bagi bisnis adalah Whatsapp, email, dan yang terkait dengan meteorologi, berita, dan penawaran harga.

Kegagalan untuk terhubung ke Internet, menurut responden, menyebabkan serangkaian masalah seperti kehilangan atau keterlambatan dalam menjalankan bisnis, transfer data, pendaftaran hewan, komunikasi dan transfer gambar dan data, kehilangan waktu (mewajibkan mereka untuk pergi ke pusat-pusat besar untuk memecahkan masalah atau membuat catatan untuk rilis mendatang di tempat-tempat di mana terdapat koneksi yang stabil), pengiriman dan penarikan CTA (Panduan Transit Hewan), akses ke alat perbankan, konsultasi harga input dan nilai pelet, serta menggunakan alat pelacak untuk melepas lampiran untuk pengiriman.

jenis koneksi

Jenis koneksi utama di lapangan berasal dari penyedia akses internet melalui radio (28,57%), diikuti oleh jaringan 3G yang ditawarkan oleh operator seluler (22,08%), broadband via satelit (16,88%), fixed broadband (6 ,49%) , jaringan seluler 4G (3,9%), GPRS (2,6%); 15,58% responden mengatakan mereka tidak memiliki jenis koneksi apapun.

Penyedia koneksi internet utama yang diidentifikasi oleh manajer agribisnis adalah Vivo (32,3%), diikuti oleh HughesNet (16,9%), TIM dan Claro (masing-masing 7,7%) dan Oi (6,2%). 29,2% lainnya menggunakan pemasok regional.

Jika Anda ingin mengakses survei dengan lebih banyak data dan grafik, klik di sini tautan dan unduh! Jangan lupa untuk mengisi data Anda di website untuk selalu menerima berita!

SGP hari Ini

By gacor88