Ideologi, uang atau kebebasan?  Mengapa pejuang dari selatan global bergabung dengan tentara Rusia di Ukraina

Keluarga Nemes Raymond Taremo, yang lahir di Tanzania, pertama kali mendengar desas-desus bahwa anggota keluarga tercinta mereka telah terbunuh di garis depan di Ukraina yang jauh pada Desember tahun lalu.

Mereka menerima pesan terakhir mereka dari Taremo, 37, dua bulan sebelumnya – pada 17 Oktober – tak lama setelah dia bergabung dengan kelompok tentara bayaran Wagner Rusia dari penjara Rusia tempat dia menjalani hukuman atas tuduhan narkoba.

Beberapa minggu kemudian dia akan mati, dibunuh dalam pertempuran saat Wagner melancarkan serangan brutal di timur Ukraina. Namun baru pada bulan Januari keluarga Taremo akhirnya menerima konfirmasi resmi atas kematiannya.

“Jenazahnya dibawa kembali ke Tanzania pada Februari setelah kami banyak berjuang untuk itu, dan bahkan mengadakan protes di kedutaan Rusia di Dar es Salaam,” kata sepupu Taremo, Rehema Maclean Kigobe kepada The Moscow Times.

“Ketika kami meminta lebih banyak informasi dari duta besar Rusia, mereka menolak untuk berbicara dengan kami, mengatakan itu akan merusak hubungan Rusia dengan Tanzania.”

Taremo adalah salah satu dari ratusan tentara bayaran asing dari apa yang disebut Global South yang telah bergabung dengan Angkatan Bersenjata Rusia untuk berperang di Ukraina sejak Kremlin memerintahkan tank melintasi perbatasan ke tetangganya yang pro-Barat tahun lalu.

Bagi beberapa orang, seperti Taremo, motivasi utamanya tampaknya adalah uang – atau melarikan diri dari penjara Rusia. Bagi yang lain, alasannya ideologis.

Persepsi positif tentang Rusia jauh lebih tinggi di beberapa bagian Afrika, Asia, dan Amerika Selatan dibandingkan dengan AS atau Eropa, menurut Ivan Kłyszcz, pakar di Pusat Internasional untuk Pertahanan dan Keamanan di Tallinn, Estonia.

Bangsawan kelahiran Tanzania, Raymond Taremo.
Laporan Kerusakan / Twitter

Gangguan terkait perang – khususnya pasokan makanan – telah menyebabkan kesulitan di beberapa bagian dunia Selatan, khususnya Afrika.

“Saya rasa persepsi orang dibentuk oleh kebutuhan ekonomi,” kata Kłyszcz kepada The Moscow Times. “Rusia berusaha meyakinkan orang bahwa … perlawanan Ukraina menyebabkan inflasi dan masalah pasokan makanan.”

Menurut keluarganya, Taremo datang ke Rusia pada 2017 untuk menyelesaikan gelar master di universitas Moskow, tetapi dipenjara pada 2021 atas tuduhan narkoba.

Dia mungkin telah bergabung dengan Wagner, yang menawarinya amnesti dengan imbalan pertempuran enam bulan, sebagai cara untuk kembali ke rumahnya di Dar es Salaam, kata Kigobe.

“Dia dijanjikan kebebasan, uang, dan kehidupan yang nyaman,” kata Kigobe, seraya menambahkan bahwa sepupunya tidak memiliki alasan ideologis untuk bergabung dalam konflik tersebut.

Begitu juga mahasiswa Zambia Lemekani Nathan Nyirenda dibunuh hanya beberapa minggu sebelum Taremo melawan Wagner. Dia juga direkrut dari penjara Rusia.

Setidaknya 184 pria asing yang berjuang untuk Rusia telah tewas dalam 15 bulan sejak invasi dimulai, menurut seorang korban. menghitung dikelola oleh situs berita independen Mediazona dan BBC Russian Service.

Tidak ada data resmi Rusia tentang kematian tentara bayaran asing.

Pelajar Zambia Lemekani Nathan Nyirenda.
Zambia di Moskow / Facebook

Sementara sebagian besar warga negara asing di militer Rusia tampaknya berasal dari bekas republik Soviet di Asia Tengah – khususnya Kyrgyzstan, Tajikistan Dan Uzbekistan — ada juga tentara dari bagian lain Global South.

Beberapa orang dari Afrika, Timur Tengah, dan Asia Tenggara ini percaya bahwa Rusia mengobarkan perang yang adil melawan Ukraina yang didukung Barat.

Kavinda Wijerathna, seorang mantan tentara dari Sri Lanka yang ingin bergabung dengan angkatan bersenjata Rusia, mengatakan kepada The Moscow Times bahwa menurutnya Rusia adalah satu-satunya kekuatan yang menghalangi Barat saat mencoba melawan saingannya. Selatan. .

Dia menolak bukti bahwa Rusia telah berulang kali menargetkan infrastruktur sipil di Ukraina.

“Aku tidak akan pernah mempercayainya. Mereka hanya menargetkan tentara dan peralatan Ukraina,” katanya.

Mantan marinir itu mengatakan dia mendekati kedutaan Rusia di Sri Lanka beberapa bulan lalu untuk menerima instruksi tentang cara mendaftar, tetapi tidak mendapat tanggapan.

Tak gentar, Wijerathna (44) kini berencana melakukan perjalanan ke Rusia dan mencoba mendaftar secara langsung.

“Saya tidak tahu apakah tentara Rusia akan memberi saya kesempatan, tetapi saya ingin melakukan sesuatu untuk Rusia. Mungkin paling tidak melaporkan perang dari sudut pandang (point of view) Rusia melalui saluran YouTube,” ujarnya.

Wijerathna membantah kemungkinan menerima bahasa Rusia kewarganegaraan – yang sekarang dapat diterima oleh tentara kontrak asing dan keluarganya setelah hanya satu tahun bertugas – apakah gaji militer adalah salah satu alasan dia ingin bergabung.

“Saya ingin melakukan sesuatu untuk kemenangan Rusia – itulah alasannya. Saya suka pemimpin Rusia, saya suka kepemimpinannya,” katanya kepada The Moscow Times.

Namun, mayoritas tentara bayaran dari Global South tampaknya tertarik pada perang di Ukraina karena janji Kremlin akan gaji militer yang murah hati.

Sebanyak 200 orang berbaris di luar kedutaan Rusia di ibukota Ethiopia April lalu berharap untuk bergabung dengan tentara Rusia dan menerima pembayaran bulanan sebesar $2.000, Reuters dilaporkan.

Dan pada November tahun lalu, Middle East Eye dilaporkan sebanyak 500 tentara Suriah telah dikerahkan untuk membantu Rusia di Ukraina – meskipun kebanyakan dari mereka tampaknya diberi peran non-tempur, seperti melindungi fasilitas di wilayah pendudukan.

Tidak mungkin untuk mengkonfirmasi secara independen keberadaan unit asing yang berperang dengan tentara Rusia di Ukraina.

Kembali ke Tanzania, keluarga Nemes Taremo sekarang tidak memiliki sumber kenyamanan – atau bahkan kompensasi finansial atas kematian orang yang mereka cintai.

“Kami tidak tahu apa-apa tentang perjanjian yang dia buat dengan Wagner,” kata sepupu Taremo, Kigobe.

“Bahkan jika mereka mengatakan dia adalah pahlawan, apa gunanya bagi kita sekarang dia sudah mati?”


Togel Sydney

By gacor88