Jajak pendapat menunjukkan peningkatan popularitas Lula karena faktor ekonomi yang baik

Jajak pendapat baru membebaskan Rabu ini oleh Quaest menunjukkan bahwa pemerintahan Luiz Inácio Lula da Silva mencapai peringkat persetujuan tertinggi sejak awal masa jabatannya pada bulan Januari.

Lula disetujui oleh 60 persen masyarakat Brazil, dan 35 persen tidak menyetujuinya. Pada bulan Juni, total jumlah pemilih masing-masing adalah 56 dan 40. Peningkatan ini terutama terjadi secara signifikan di sektor-sektor daerah pemilihan yang biasanya bukan merupakan basis pendukung presiden yang paling loyal.

Di wilayah Selatan Brazil, dimana Partai Pekerja yang mengusung Lula telah menderita banyak kekalahan selama dua dekade terakhir, tingkat persetujuan meningkat sebesar 11 poin dalam sebulan terakhir. Hasilnya juga positif di kalangan umat Kristen evangelis dan bahkan di antara mereka yang memilih mantan Presiden Jair Bolsonaro, lawan utamanya.

Menurut Felipe Nunes, CEO Quaest, hasil ekonomi dalam beberapa minggu terakhir menjelaskan peningkatan popularitas yang tiba-tiba. “Pendorong utama dari penilaian positif ini adalah penurunan harga pangan yang nyata, yang menjadi lebih jelas antara bulan Juni dan Agustus. Meskipun 28 persen mengatakan mereka melihat harga pangan turun pada bulan Juni, angka tersebut mencapai 36 persen pada bulan Agustus,” katanya. Twitter.

Dalam beberapa tahun terakhir, pandemi dan perang di Ukraina telah menyebabkan peningkatan hampir sebesar itu 60 persen dalam harga pangan di Brasil. Hal ini berdampak buruk pada punggung Mr. Pemerintahan Bolsonaro menciptakan citra publik tentang presiden sebagai orang yang tidak bisa mengendalikan harga supermarket. Bagi pemilih berpenghasilan rendah (mayoritas warga Brasil), isu-isu mengenai kebutuhan sehari-hari lebih diutamakan dibandingkan perang budaya yang sering dipilih oleh kelompok sayap kanan di negara tersebut sebagai senjatanya.

Tn. Nunes juga menyebutkan bahwa program Desenrola – yang bertujuan untuk mengatasi simpul utang dengan memungkinkan pembiayaan kembali utang dan pembayaran angsuran – dan Harvest Plan, yang bertujuan untuk membiayai agribisnis, telah membantu meningkatkan persepsi positif.

Meskipun program pertama memberikan manfaat bagi sebagian besar masyarakat Brasil yang terlilit utang (lebih dari 100 juta orang). 78 persen rumah tangga), yang terakhir ini ditujukan pada sektor yang sangat sejalan dengan Jair Bolsonaro. Harvest Plan yang diluncurkan pada bulan Juni membebaskan lebih dari BRL 364 miliar (USD 73 miliar) dalam bentuk kredit pedesaan. “Ini adalah program yang menyenangkan para pemilih, termasuk mereka yang tidak memilih Lula pada tahun 2022,” kata Pak. kata Nunes.

Untuk mempertahankan faktor-faktor ekonomi yang baik yang menyebabkan peningkatan popularitas, pemerintah mengandalkan persetujuan kerangka pajak baru di Kongres – yang akan memungkinkan pemerintah untuk membelanjakan lebih banyak pada program-program yang dianggap sebagai prioritas, dan ini merupakan hal yang baik. dipertimbangkan oleh penduduk.

Namun permasalahan terbesar pemerintah masih terletak pada hubungannya dengan Kongres, khususnya Ketua DPR, Arthur Lira. Dia dan Menteri Keuangan Fernando Haddad berselisih paham dalam beberapa hari terakhir, dan pemerintah bergegas mencari solusi untuk masalah tersebut. Puaskan Lira menjelang pemungutan suara pada RUU kerangka fiskal Minggu depan. Rencananya, perombakan kabinet akan diumumkan kepada Mr. Mengakomodasi sekutu Lira di eselon atas pemerintahan Lula.


casino Game

By gacor88