Meskipun Bolsonaro, Brasil tetap menjadi tujuan utama

“Brasil tidak bisa menjadi negara pariwisata kaum gay,” kata Presiden Jair Bolsonaro dalam pertemuan dengan wartawan bulan lalu. “Kami punya keluarga di sini.”

Baiklah, Pak Presiden, kapal itu sudah berlayar.

Menurut Gaydar Nation, situs web terkait LGBTQ yang dibuat oleh perusahaan konsultan QSoft, Brasil adalah salah satu dari 10 tujuan wisata LGBTQ teratas. Kabupaten ini menjadi tuan rumah banyak acara yang dipasarkan langsung ke masyarakat, termasuk berbagai pesta Tahun Baru dan Karnaval.

Brasil menyelenggarakan tidak kurang dari 180 parade kebanggaan setiap tahunnya—dengan acara di São Paulo saja yang menarik sekitar 3 juta wisatawan dan menghasilkan pendapatan lebih dari BRL 190 juta untuk kota tersebut setiap bulan Juni. Citra global Brasil sebagai negara tujuan wisata yang ramah terhadap kaum gay meningkatkan pariwisata LGBTQ sebesar 11 persen pada tahun 2017 – berbeda dengan pertumbuhan industri secara keseluruhan sebesar 3,5 persen. Menurut Out Leadership, sebuah asosiasi perusahaan internasional yang mengembangkan inisiatif untuk komunitas LGBTQ, setiap tahunnya terdapat potensi “uang merah muda” sebesar BRL 420 miliar – istilah yang digunakan untuk merujuk pada daya beli komunitas LGBTQ. populasi.

Pasangan sesama jenis merupakan DINK yang tidak proporsional – “berpenghasilan ganda, tidak punya anak” – dan wisatawan LGBTQ menghabiskan rata-rata tiga kali lebih banyak per kapita dibandingkan rekan heteroseksual mereka. Mereka melakukan perjalanan rata-rata empat kali setahun dan menghabiskan waktu liburan dua kali lebih lama dari biasanya. Menurut data Departemen Luar Negeri AS, 87 persen penduduknya menggunakan agen perjalanan untuk merencanakan dan melaksanakan perjalanan mereka.

Pengusaha Fernando Sandes termasuk di antara mereka yang menyasar segmen ini, setelah mendirikan startup hiburan LGBTQ Viajay. “Saat Anda membangun bisnis, Anda harus meneliti apakah pasarnya ada. Dalam kasus pariwisata gay di Brazil, hal tersebut memang terjadi.” Merek-merek tradisional telah memperhatikan hal ini – dan sedang mencari mitra untuk melayani konsumen ini secara langsung. Misalnya, Viajay punya dirangkai dengan Global Study—sebuah lembaga yang memberikan pengalaman belajar di luar negeri—untuk meluncurkan program yang berfokus pada penyediaan perumahan yang aman bagi siswa LGBTQ.

Sementara itu, toko pakaian Renner dan raksasa kosmetik Natura dan O Boticário adalah contoh pemimpin pasar yang secara independen meluncurkan kampanye ramah gay.

Sebuah ikon sedang dibuat

Brasil juga telah melahirkan salah satu ikon LGBTQ global terbaru: Pabllo Vittar, yang baru-baru ini disebut sebagai “waria paling terkenal di dunia”. Pada tanggal 24…


akun demo slot

By gacor88