Paulo Guedes ingin mereformasi negara Brasil sepenuhnya

“Kami menginginkan negara yang memberi kami layanan kesehatan, pendidikan, sanitasi. Daripada mempunyai negara yang berwibawa, kita menginginkan negara yang memiliki aparatur sipil negara, yang melayani masyarakat. Mesin publik tidak bisa terus memberi makan dirinya sendiri.” Hal ini merupakan alasan yang dikemukakan oleh Menteri Ekonomi Brazil, Paulo Guedes, ketika ia mengungkapkan inisiatif ambisiusnya untuk mendesain ulang negara Brazil, dalam upaya untuk menyeimbangkan rekening publik dan memperoleh kembali status layak investasi.

Rencana yang diserahkan Presiden Jair Bolsonaro kepada Kongres mencakup tiga proposal untuk mengubah Konstitusi, sementara perkembangan lainnya – seperti reformasi administrasi dan perpajakan – akan menyusul. Tujuannya adalah untuk membuat anggaran federal lebih fleksibel dan meningkatkan checks and balances untuk memastikan tanggung jawab keuangan bagi negara bagian dan kota. Pada akhirnya, baik dengan mengurangi jumlah kotamadya atau membayar utang, hal ini bertujuan untuk mengurangi ukuran negara bagian Brasil, yang saat ini memiliki kewajiban sebesar 79,8 persen PDB.

Rencananya akan mengeluarkan tambahan BRL 400 miliar untuk negara bagian dan kota selama 15 tahun ke depan, yang berasal dari royalti dan transfer minyak pra-garam. Angka ini awalnya diperkirakan sebesar BRL 500 miliar, namun pengurangan penghematan yang diharapkan dari reformasi pensiun – dari BRL 1,2 triliun menjadi sekitar BRL 800 miliar – telah mengurangi angka tersebut sebesar 20 persen.

Pada acara peluncuran tersebut, Bpk. Guedes menunjukkan optimisme mengenai persetujuan serangkaian tindakan ini setelah perjuangan untuk meloloskan reformasi pensiun. Dia mengatakan bahwa proposal tersebut dibuat melalui kerja sama dengan semua tingkat pemerintahan dan cabang kekuasaan, dan keputusan untuk membaginya menjadi beberapa rancangan undang-undang dimaksudkan agar persetujuannya lebih mudah.

“Kami membangun reformasi pensiun ini bersama-sama, namun terjadi lebih banyak gesekan. Sekarang kita memiliki lebih banyak kerja sama dan terdapat iklim politik yang luar biasa untuk melakukan hal tersebut. Kongres bebas menganalisisnya dan saya tidak takut hal itu terdistorsi,” katanya pada konferensi pers, seraya menambahkan bahwa setiap RUU akan mengikuti jadwal yang berbeda.

“Perjanjian federatif” baru Paulo Guedes

Amandemen Pertama mendesain ulang hubungan keuangan antara negara bagian, kotamadya, dan pemerintah federal, yang biasa disebut “pakta federal”. Hal ini membentuk Dewan Fiskal Brasil, yang akan mencakup Presiden Brasil, ketua Senat dan Dewan Perwakilan Rakyat, Ketua Mahkamah Agung, ketua Pengadilan Akuntansi Federal, gubernur dan walikota negara bagian, yang akan bertemu setiap tiga bulan. Komite ini akan memantau pembelanjaan publik, mendiagnosis masalah dan mengeluarkan rekomendasi untuk membantu pengelolaan fiskal pemerintah federal dan negara bagian serta kotamadya, serta gubernur dan walikota jika terjadi keadaan darurat keuangan.


Singapore Prize

By gacor88