Penyebab Tragedi Mariana 2015

Seri bencana Mariana ini pertama kali diterbitkan oleh Keramaian, dalam bahasa Portugis. Itu diterjemahkan oleh Gustavo Ribeiro dan diedit oleh Christine Bootes


Bab 3: Asal Usul Bencana Mariana

Empat puluh tahun sebelum kehancuran wilayah Mariana, kelalaian pemerintah menyebabkan jebolnya bendungan yang beberapa dekade kemudian menyebabkan runtuhnya bendungan – bencana lingkungan terburuk yang pernah ada di Brasil. Lusinan pihak berwenang memiliki kesempatan untuk melucuti bom waktu tersebut tetapi secara sistematis gagal melakukannya.

Pada tahun 1970-an, Brasil mengalami kemajuan pesat. Pemerintahan diktator Jenderal Ernesto Geisel (1974-1979) ingin menempatkan negara ini dalam peta pembangunan industri dunia dengan segala cara untuk membantu Brasil keluar dari krisis ekonomi parah yang menimpa kita pada tahun 1960an. Pendahulunya, Jenderal Emílio Médici (1969-1974), telah menjalankan beberapa proyek – yang dikenal sebagai “proyek firaun” – termasuk jalan melalui Amazon.

Pada saat itu, Konstitusi dan Undang-Undang Pertambangan Federal – keduanya disetujui pada tahun 1967 – melegitimasi logika “siapa cepat dia dapat” mengenai konsesi eksploitasi sumber daya mineral Brasil. Kerangka hukum pada saat itu menjamin hak untuk mengekstraksi deposit mineral kepada perusahaan pertama yang memintanya dari Departemen Produksi Mineral Nasional (DNPM).

Bahaya lingkungan hampir tidak menjadi prioritas selama beberapa dekade ini. Saat itu, negara tersebut bahkan belum memiliki definisi hukum tentang kata “lingkungan”. Kode Pertambangan Federal hanya sebatas menghukum perusahaan pertambangan yang menyebabkan “kerusakan pada pihak ketiga” sebagai akibat dari aktivitas mereka. Resolusi tersebut juga menuntut “keamanan dan sanitasi rumah-rumah di lingkungan perusahaan” dan melarang polusi udara dan air.

Jika suatu perusahaan dapat membuktikan bahwa penambangannya layak secara ekonomi, maka hampir pasti perusahaan tersebut akan memperoleh izin. Satu-satunya kewajiban adalah membayar tanah tersebut – bila diperlukan. Sesimpel itu. “Saat itu, fokusnya adalah merangsang pertumbuhan Brasil, dan isu lingkungan hidup bukanlah prioritas,” jelas Valmor Bremm, seorang pengacara yang berspesialisasi dalam hukum pertambangan.

Peraturan yang longgar tersebut memungkinkan Samarco mendirikan bisnis di wilayah antara kota Mariana dan Ouro Preto, dan membangun bendungan tailing di distrik Mariana, hanya 11 km dari aglomerasi kecil Bento Rodrigues. Hal inilah yang oleh para ahli pertambangan disebut sebagai “kematian geografis”, jelas Alberto Fonseca, seorang profesor dan peneliti bidang pertambangan dan lingkungan hidup di Universitas Federal Ouro Preto. Ketika deposit mineral terkonsentrasi di wilayah tertentu, ekstraksi harus dilakukan di wilayah yang sama, jika tidak maka tidak akan layak secara ekonomi.

Ketika Samarco datang ke wilayah tersebut, hal itu membuka ribuan lapangan kerja baru – suatu jenis pembangunan yang didambakan oleh kediktatoran. Alih-alih menggunakan truk secara tradisional untuk mengangkut bijih besi, Samarco memelopori penggunaan jaringan pipa untuk mengalirkan produksinya. Hal ini tentu membawa banyak manfaat, salah satunya adalah penurunan emisi karbon dioksida (CO).2, gas rumah kaca). Namun proses ini memerlukan air dalam jumlah besar, yang penting agar bijih besi dapat meluncur ke dalam pipa dalam bentuk lumpur yang lengket.

Proses penambangan juga menghasilkan tailing dalam jumlah besar, berupa lumpur berpasir yang tidak memiliki nilai komersial. Ketika Samarco meningkatkan produksinya, Samarco juga meningkatkan jumlah tailing yang harus ditangani – sehingga dibangunlah bendungan besar untuk penyimpanan. Perusahaan memutuskan untuk membangun Bendungan Germano raksasa dengan kapasitas menampung 200 miliar liter tailing. Kicauan burung setempat tiba-tiba digantikan oleh suara mesin, sehingga mengganggu penduduk sekitar tanpa mempedulikannya.

“Kami tidak pernah ditanya mengenai hal itu,”…


game slot pragmatic maxwin

By gacor88