Penyerang sekolah remaja membunuh guru;  melukai lima orang lainnya

Seorang remaja menikam empat guru dan dua siswa di sebuah sekolah negeri di São Paulo, kata polisi. Elizabeth Tenreiro, seorang guru berusia 71 tahun, meninggal setelah menderita serangan jantung akibat luka-lukanya. Korban lainnya dibawa ke rumah sakit umum besar.

Serangan dimulai sekitar pukul 07.20 di sebuah sekolah di Vila Sônia, sebuah lingkungan berpenghasilan rendah di sebelah barat kota São Paulo. Penyerangnya adalah seorang pelajar berusia 13 tahun, kata pihak berwenang. Menteri Pendidikan Renato Feder mengatakan penyerang “tidak pernah melaporkan perilaku yang mengkhawatirkan,” menurut staf sekolah. Menurut laporan lokal, kekerasan antar siswa sering terjadi di sekolah tersebut.

Di profil Twitter pribadi, penyerang mulai memposting pesan peringatan tentang niatnya pada hari Minggu. Beberapa saat sebelum serangan itu dia menulis: “Ini akan terjadi hari ini, saya telah menunggu seumur hidup saya untuk saat ini, saya harap saya mendapatkan setidaknya satu pembunuhan, kecemasan saya mulai muncul.”

Nama profilnya merupakan penghormatan kepada seorang pria yang melakukan penembakan di sekolah di negara bagian São Paulo pada tahun 2019. “Kami tahu dia ingin menggunakan senjata api, tapi dia tidak bisa mendapatkannya, karena dia mengaku kepada petugas polisi di tempat kejadian,” kata Guilherme Derrite, pejabat tinggi keamanan di negara bagian São Paulo.

Marcos Vinícius Reis, penyelidik utama dalam kasus ini, mengatakan pemuda tersebut “tidak menunjukkan emosi” dalam pernyataan awalnya kepada polisi, di mana dia mengakui serangan tersebut. Polisi belum mengetahui motif kejahatan tersebut.

Gubernur negara bagian São Paulo, Tarcísio de Freitas, menyampaikan belasungkawa kepada para korban dan siswa serta staf sekolah. “Saya tidak punya kata-kata untuk mengungkapkan kesedihan saya,” katanya kepada wartawan. Dia saat ini sedang dalam perjalanan resmi ke London. “Penyerang telah ditahan polisi dan upaya kami adalah membantu yang terluka dan menghibur keluarga mereka,” tambahnya.

Ricardo Nunes, Walikota São Paulo, menggambarkan Serangan hari Senin itu sebagai “peristiwa yang membuat kita tidak bisa berkata-kata.”

Otoritas negara bagian mengatakan sekolah tersebut akan ditutup dan rencana pembukaan kembali secara bertahap akan diberlakukan.

Serangan terhadap sekolah menjadi lebih umum terjadi di Brasil selama dekade terakhir. Sejak 2002, Brasil setidaknya telah mencetak gol 23 serangan sekolah — menurut sebuah studi oleh Universitas Campinas. Sembilan di antaranya telah dilaporkan sejak Juli 2022. Para peneliti mengatakan serangan di Brasil mengikuti pola internasional, karena sering kali dilakukan oleh pria kulit putih dengan riwayat gangguan kejiwaan.

Bulan lalu, seorang pelajar berusia 17 tahun di Monte Mor, sebuah kota pedesaan di negara bagian São Paulo, ditangkap setelah dia bom buatan sendiri di sebuah sekolah. Dia membawa kapak dan mengenakan ban lengan Nazi. Pada bulan November 2022, tiga orang meninggal dan 11 orang terluka setelah seorang pria menyerang dua sekolah di Aracruz, sebuah kota di bagian utara Espírito Santo, negara bagian Brasil tenggara.


Hk Hari Ini

By gacor88