Perusahaan Spanyol Aena mengambil alih bandara tersibuk kedua di Brasil

Aena, perusahaan Spanyol yang Agustus lalu mengakuisisi Bandara São Paulo-Congonhas dan sepuluh terminal lainnya seharga BRL 2,45 miliar (hampir USD 474 juta), baru saja menandatangani kontrak konsesinya. Aena telah berkomitmen untuk menginvestasikan BRL 5,8 miliar di terminal-terminal ini selama kontrak 30 tahun.

Badan penerbangan sipil Brasil Anac belum secara resmi menyetujui kontrak tersebut, juga belum memulai proses pengalihan manajemen terminal ke Aena. Anec memberi tahu Laporan Brasil bahwa transisi dapat berlangsung hingga 125 hari.

Prosedur birokrasi tertunda lainnya adalah pembayaran konsesi (jumlah yang dibayarkan perusahaan kepada pemerintah federal untuk menggunakan layanan publik demi keuntungan finansial). Bagi Aena, jumlah tersebut setara dengan tawaran akuisisinya: BRL 2,45 miliar.

Aena dapat membayar secara unik karena tidak lama setelah pelelangan, perusahaan tersebut meminta izin pemerintah sebelumnya untuk membayar setidaknya setengah dari kewajibannya dengan pelunasan obligasi IOU pemerintah, yang dikenal di Brasil sebagai yg mengandung permohonan.

Kejaksaan Agung Brasil saat ini sedang mengevaluasi kemungkinan ini dan harus membuat keputusan pada bulan Juli. Sampai saat itu, Jaksa Agung direkomendasikan bahwa badan atau entitas federal mana pun mendasarkan keputusannya untuk menerima pembayaran obligasi IOU berdasarkan ketentuan konstitusional. Anac tidak memberi tahu Laporan Brasil apakah akan menerima kondisi ini.

Sejauh ini, Aena telah menghabiskan BRL 828 juta untuk transaksi tersebut, termasuk sekitar BRL 800 juta untuk membayar rencana PHK sukarela Infraero, perusahaan milik negara yang mengelola bandara, BRL 25 juta untuk studi kelayakan dan BRL 3 juta untuk biaya lelang itu sendiri, dibayarkan ke B3.

Aena membeli tiga blok bandara yang terdiri dari total 15 terminal, yang mewakili 15,8 persen lalu lintas penumpang udara negara itu. Lelang yang digelar Agustus lalu itu menjadi yang paling dinanti pasar sejak peluncuran program privatisasi nasional Jair Bolsonaro pada Februari 2021. Perusahaan Spanyol yang sudah mengelola enam bandara di timur laut negara itu menjadi satu-satunya yang ‘ mengajukan proposal. .

Tidak seperti terminal lainnya, Bandara Congonhas memiliki lalu lintas yang terjamin dan potensi komersial yang signifikan. Pada 2019, sebelum pandemi, 22 juta penumpang melewati Congonhas, menjadikannya bandara tersibuk kedua di negara itu. Studi kelayakan konsesi menjanjikan rata-rata 30 juta penumpang setiap tahunnya.


slot gacor hari ini

By gacor88