Perayaan Hari Perempuan menjadi penangkal petir bagi Rusia yang terpecah belah

Rusia menandai Hari Perempuan Internasional pada hari Rabu di tengah perang yang sedang berlangsung di Ukraina yang telah menyebabkan penderitaan yang signifikan bagi perempuan – dan melihat Kremlin menggandakan promosi nilai-nilai “tradisional”.

“Adalah bermanfaat bagi pihak berwenang untuk mempromosikan retorika tentang pembela laki-laki dan perempuan sebagai penjaga perapian dan makhluk yang rapuh dan rentan,” Kelompok Perlawanan Anti-Perang Feminis menulis awal pekan ini di saluran Telegramnya.

Kelompok yang berbeda, dengan agenda politik yang berbeda, mencoba menggunakan hari raya untuk mempromosikan pandangan dan visi politik mereka tentang hubungan gender di Rusia.

Dalam satu kampanye, feminis Rusia dan kelompok advokasi tahanan politik Uznik.Online mendorong orang untuk menulis surat kepada tahanan politik wanita yang jumlahnya terus bertambah.

“Selama setahun terakhir, ada lebih banyak tahanan hati nurani akibat tindakan represif yang diambil terhadap aktivis anti-perang,” demikian pernyataan yang dikeluarkan oleh kelompok oposisi Vesna. dikatakanmengutip meningkatnya jumlah kasus kriminal yang dibuka terhadap Rusia karena berbicara menentang perang di Ukraina.

Petugas polisi memberi selamat kepada para wanita pada 8 Maret dan memberi mereka bunga di metro Moskow.
Kantor Berita Denis Voronin / Moskva

“Menulis surat kepada narapidana selalu penting, apalagi menjelang hari raya,” kata mereka.

Dalam pesan ucapan selamat yang dirilis pada hari Rabu, Presiden Rusia Vladimir Putin dikhususkan wanita yang bertugas di militer dan wanita dengan kerabat pria yang bertempur di Ukraina.

“Saya tahu betapa tulusnya, terkadang tanpa pamrih, Anda mendukung tentara dan perwira kami … dengan doa, kata-kata hangat, dan perbuatan baik Anda,” kata Putin.

“Di saat-saat sulit … kelembutan hati wanita selalu menjadi kekuatan dahsyat yang menunjukkan jalan tindakan yang benar, adil dan perlu.”

Hari Perempuan Internasional telah dirayakan sebagai hari libur umum di Rusia selama lebih dari 100 tahun. Terlepas dari keterkaitannya dengan gerakan hak-hak perempuan Soviet awal, liburan di Rusia modern terutama berfungsi untuk memperkuat peran gender tradisional, dengan wanita biasanya menerima bunga, permen, dan ucapan selamat atas kewanitaan mereka.

Banyak perayaan untuk menandai liburan tahun ini – yang kedua sejak Rusia meluncurkan invasi besar-besaran ke Ukraina – mengambil karakter bela diri di tengah pertempuran yang sedang berlangsung.

Pemimpin kelompok Wagner Rusia yang terkenal mengirim satu truk berisi anggur bersoda ke wanita Ukraina pada hari Selasa.

Video yang diterbitkan oleh layanan pers Yevgeny Prigozhin ditampilkan dia menulis “Kepada Wanita Ukraina, dari PMC Wagner” di atas peti berisi alkohol.

Anggur tersebut diyakini berasal dari kilang anggur di dekat kota Bakhmut yang dilanda pertempuran, yang terkenal dengan produksi anggur bersoda sebelum invasi Rusia.

Di tempat lain di Rusia, tentara dari Pasukan Rudal Strategis diperlihatkan dalam sebuah video yang menurunkan mobil hadiah wanita dengan bunga. Petugas polisi lalu lintas berpartisipasi dalam hal serupa Trik.

Wanita yang bertugas di Angkatan Bersenjata Rusia ditampilkan Ikut dalam kontes riasan kamuflase.

Dalam sebuah pernyataan yang dirilis pada hari Rabu, politisi wanita Rusia mengambil kesempatan untuk mengutuk negara-negara Barat karena memainkan “permainan berbahaya” dengan gender.

“Kami (di Rusia) sangat memahami makna mendalam dari pembagian orang menjadi pria dan wanita, pentingnya peran sosial dan perbedaan yang muncul dari ini,” kata Valentina Matvienko, ketua majelis tinggi parlemen Rusia. .

“Kami tidak mencampuradukkan jenis kelamin.”

vk.com/concordgroup_official

Pasukan Rusia telah dituduh melakukan serangkaian pelanggaran dan kekejaman terhadap warga sipil Ukraina selama setahun terakhir, dengan wanita yang terkena dampak akut.

UN bulan lalu ditelepon perang menjadi “krisis” bagi perempuan dan anak perempuan Ukraina.

Uni Eropa pada Selasa memberlakukan sanksi terhadap dua polisi Moskow, Letnan Kolonel Alexander Fedorinov dan Ivan Ryabov, yang dituduh memerintahkan penyiksaan wanita pengunjuk rasa anti-perang.

Dan paket sanksi UE terbaru terhadap Rusia menargetkan komandan pasukan khusus Rusia Mayor Jenderal Nikolai Kuznetsov dan komandan tank Kolonel Ramil Ibatullin, yang unitnya dituduh melakukan tindakan sistematis pemerkosaan dan kekerasan seksual di Ukraina.

AFP melaporkan.

Pengeluaran Sydney

By gacor88