Rusia bersiap menghadapi hari kemenangan yang tenang jika serangan balik Ukraina muncul

Diperbarui dengan para pemimpin dari Armenia, Belarus, Kazakhstan, Kyrgyzstan, Uzbekistan dan Tajikistan yang berencana menghadiri perayaan Hari Kemenangan Rusia.

Rusia akan mengadakan perayaan Hari Kemenangan secara drastis pada hari Selasa di tengah meningkatnya kekhawatiran keamanan setelah perayaan minggu lalu serangan pesawat tak berawak di Kremlin dan serangan balasan Ukraina yang akan datang.

Peringatan 78 tahun kekalahan Uni Soviet atas Nazi Jerman dalam Perang Dunia II kemungkinan besar akan menjadi perayaan paling sederhana dari dua dekade pemerintahan Presiden Vladimir Putin.

“Sejak awal perang di Ukraina, pihak berwenang telah berusaha mencegah masyarakat merasakan bahwa sebenarnya sedang terjadi perang. Dan mereka masih berusaha melakukannya,” kata Oleg Ignatov, analis senior di International Crisis Group.

“Tetapi kita dapat melihat bahwa gagasan tentang normalitas secara bertahap runtuh.”

Kremlin secara tradisional menggunakan Hari Kemenangan – hari libur nasional – untuk menampilkan citra kekuatan militer dan membangkitkan semangat patriotik. Namun serangkaian kekalahan di Ukraina dan kemungkinan serangan balik oleh pasukan Kiev membuat acara tahun ini – yang kedua sejak Moskow menginvasi Ukraina pada Februari 2022 – tampaknya dirusak oleh pembatalan, peningkatan keamanan, dan sedikitnya minat para pemimpin asing untuk hadir.

Parade militer dibatalkan di lebih dari 20 kota Rusia, termasuk beberapa di Siberia, ribuan kilometer dari garis depan. Dan tidak ada satu pun pawai Resimen Abadi – yang diadakan untuk mengenang mereka yang tewas dalam Perang Dunia II dan biasanya dihadiri oleh jutaan orang – yang akan diadakan.

Lusinan wilayah melarang penggunaan drone pada Hari Kemenangan setelah serangan terhadap Kremlin dan Rusia fasilitas minyak minggu lalu, sementara laporan media independen melaporkannya disarankan deputi lokal di Moskow akan ditekan untuk berpartisipasi dalam patroli “anti-teroris”.

Putin membahas persiapan Hari Kemenangan dengan Dewan Keamanan Rusia pada hari Jumat, berdasarkan kepada Dmitri Peskov, juru bicara Kremlin.

Dalam langkah yang tidak biasa, pihak berwenang tertutup Lapangan Merah Moskow selama dua minggu menjelang perayaan 9 Mei – tampaknya karena kekhawatiran akan kemungkinan serangan.

“Tingkat risiko dan ancaman teroris kini lebih tinggi dari sebelumnya,” kata seorang pejabat senior pemerintah yang tidak ingin disebutkan namanya kepada The Moscow Times.

Parade militer yang akan berlangsung – termasuk parade yang disiarkan televisi di Lapangan Merah – kemungkinan akan mencakup pasukan reguler dan peralatan modern yang jauh lebih sedikit dibandingkan sebelum invasi Rusia ke Ukraina tahun lalu, menurut para analis.

Meskipun Rusia telah mengkonfirmasi kematian kurang dari 6.000 tentara di Ukraina, para pejabat AS melaporkan meyakini angka sebenarnya lebih dari 40.000.

“Tujuan mereka adalah untuk menampilkan gambaran militer Rusia yang terlihat sehat dan ‘normal’ – padahal kenyataannya ada beberapa bagian yang rusak parah,” kata Dara Massicot, pakar militer Rusia di RAND Corporation yang berbasis di AS. Waktu Moskow.

Dia meramalkan bahwa para pejabat yang mengorganisir parade militer di seluruh Rusia akan terpaksa bergantung pada beberapa personel militer yang tidak dikerahkan ke Ukraina – termasuk pelaut, wajib militer yang menyelesaikan dinas wajib militer, kadet, dan instruktur militer.

“Akan lebih sulit bagi parade regional untuk menyembunyikan kerusakan, karena sebagian besar pasukan darat dan unit VDV (pasukan terjun payung) dikerahkan ke Ukraina,” kata Massicot.

Meskipun ada risiko keamanan dan serangan balasan yang mungkin dilakukan Kyiv, para pejabat Rusia mengatakan parade Lapangan Merah akan memiliki ukuran yang sebanding dengan acara tahun lalu.

Perenang dengan bendera Soviet mengambil bagian dalam sebuah acara sebelum Hari Kemenangan di kota pelabuhan Vladivostok.
Yuri Smityuk / TASS

Menteri Pertahanan Rusia Sergei Shoigu janji awal tahun ini parade tersebut akan menampilkan 125 kendaraan militer dan 10.000 personel.

Namun, tidak seperti tahun-tahun sebelumnya, hanya satu pemimpin asing – Presiden Kyrgyzstan Sadyr Japarov – yang memberikan konfirmasi terlebih dahulu mengenai kehadiran mereka pada perayaan di Moskow.

Namun pada Senin malam, ternyata Kpresiden azak Kassym-Jomart TokayevPerdana Menteri Armenia Nikol PashinyanPresiden Tajikistan Emomali RahmanPresiden Uzbekistan Shavkat Mirziyoyevdan Presiden Belarusia Alexander Lukashenko siap menghadiri acara utama hari Selasa di Lapangan Merah.

Ada undangan untuk pemimpin Turkmenistan Serdar Berdimuhamedov dilaporkan Namun pada hari Senin, tidak jelas apakah dia dapat hadir dalam waktu sesingkat itu.

Mungkin yang lebih penting, Rusia telah membatalkan semua pawai Resimen Abadi – sebuah acara tahunan populer di mana jutaan warga sipil membawa plakat dengan foto anggota keluarga yang bertempur dalam Perang Dunia II di kota-kota Rusia. Pawai terbesar di Moskow biasanya dipimpin oleh Putin sendiri.

Keputusan untuk membatalkan acara tersebut diambil awal tahun ini setelah pertemuan yang dihadiri oleh Sergei Kiriyenko, wakil kepala staf Putin, kata seorang mantan pejabat Kremlin kepada The Moscow Times.

Dan masalah keamanan mungkin bukan faktor utama dalam keputusan untuk memanggil Resimen Abadi, menurut mantan pejabat tersebut.

“Kekhawatiran di Kremlin bukanlah mengenai drone musuh,” kata mantan pejabat tersebut.

“Mereka khawatir bahwa pada prosesi yang membawa potret dan foto … kerabat akan datang dengan membawa foto personel militer yang tewas dalam perang di Ukraina dan itu akan berubah menjadi pertemuan massal kerabat (yang berduka).”

Analis Massicot mengatakan dia juga yakin pawai Resimen Abadi dibatalkan untuk mencegah “curahan kesedihan yang tidak sah” oleh keluarga tentara yang terbunuh di Ukraina.

Serangan Rusia di Ukraina timur dalam beberapa bulan terakhir hanya menghasilkan sedikit keuntungan teritorial dan kedua belah pihak menderita banyak korban, terutama selama pertempuran sengit di kota Bakhmut yang disengketakan.

Namun, para komandan Rusia kini tampaknya beralih ke mode defensif menjelang serangan balasan Ukraina yang diperkirakan akan dilakukan bulan ini.

Dan banyak pengamat menghubungkan serangkaian serangan di Rusia pekan lalu terhadap fasilitas minyak, kereta api dan lapangan terbang dengan upaya Ukraina untuk mengganggu komunikasi dan pasokan Rusia sebelum serangan terjadi.

Para pejabat di Kiev tidak membenarkan atau menyangkal peran Ukraina dalam operasi tersebut.

Serangan pesawat tak berawak – khususnya yang terjadi di Kremlin – berarti keputusan untuk mengurangi perayaan Hari Kemenangan adalah keputusan yang tepat, menurut pejabat senior pemerintah.

“Ukraina sebenarnya memilih jalur sabotase terhadap Rusia,” ujarnya.

“Membatalkan Resimen Abadi adalah keputusan yang tepat. Pertama kami harus menang dan kemudian (kami bisa) merayakannya.”

Terlepas dari apakah perayaan Hari Kemenangan di Kremlin akan dirusak oleh serangan-serangan baru dari Ukraina, perubahan nyata pada hari libur tersebut kemungkinan besar akan menjadi pengingat yang tidak menyenangkan bagi masyarakat awam Rusia akan meluasnya dampak perang di Ukraina.

“Kremlin semakin tidak bisa berpura-pura bahwa semuanya baik-baik saja,” kata analis Ignatov.

Pengeluaran SDY

By gacor88