Seorang seniman Rusia yang tidak bersembunyi di balik kata-kata

Vladimir Kuznetsov adalah seorang seniman yang memprotes karyanya di Rusia saat ini. Seorang mantan jurnalis dan aktivis di Penza, sebuah kota sekitar 600 km (325 mil) barat daya Moskow, dia sekarang mengerjakan proyek bercerita yang disebut “1.000 wajah — 1.000 kata.”

“Saya mempunyai motivasi yang berbeda-beda dalam memulai proyek ini, salah satunya adalah pada tahun 2019 saya mengalami amnesia. Untuk keluar dari keadaan hampa, saya harus mengingat hidup dan kenangan saya lagi. Mengingat memang sangat menakutkan dan menyakitkan, namun untuk alasan inilah masalah ingatan penting bagi saya. Hal ini sangat mengungkap apa yang orang ingat, dan tempat apa yang ditempati cinta dalam kehidupan mereka. Kepada orang tua, keluarga, dunia, dan diri Anda sendiri,” kata Vladimir Kuznetsov kepada The Moscow Times.

Atas perkenan Vladimir Kuznetsov

Saat mengerjakan proyek sebelumnya “100 orang menjawab pertanyaan”, ia melihat bahwa orang membutuhkan hal yang sama, hanya saja mereka memanggilnya dengan nama yang berbeda, dan terkadang mereka tidak menyampaikan keinginannya kepada orang terdekatnya. Mereka mungkin membutuhkan cinta dan ketenangan pikiran tetapi tidak dapat memintanya. “Proyek ‘1000 wajah – 1000 kata’ adalah cara saya menemukan rekonsiliasi batin. Rekonsiliasi internal sangatlah penting dan relevan, terutama dalam situasi saat ini, karena jiwa-jiwa yang cacat perlu disembuhkan.”

Untuk proyek ini, Vladimir Kuznetsov berbicara dengan orang yang berbeda, menanyakan pertanyaan yang sama, dan kemudian menerbitkan cerita mereka di media sosial. Dia mencoba menuliskan tidak hanya apa yang orang katakan, tapi juga apa yang tidak mereka katakan. Sampai batas tertentu, cerita-cerita ini sebagian tentang dia, karena dia mencoba memahami dirinya sendiri dan tempatnya dalam kehidupan melalui cerita-cerita itu.

Suatu hari dia berbicara dengan Kristina van Dnepr, yang berbicara tentang bagaimana perang di Ukraina telah mengubah hidupnya. Dia mulai hidup hanya untuk hari ini, menabung uang untuk peristiwa mengerikan yang terjadi malam itu dan merasa bersalah terhadap orang-orang yang terpaksa mengungsi dari Mariupol, Zaporozhye, dan tempat lain. Dan dia berhenti berbicara dengan keluarganya di Rusia. Dia bertanya kepada Vladimir mengapa dia memutuskan untuk terlibat dan mengungkapkan pendapatnya tentang perang. “Sekali Anda mengkhianati diri sendiri, sulit untuk sendirian,” katanya.

Atas perkenan Vladimir Kuznetsov

Saat ini ada sekitar 140 cerita. Vladimir Kuznetsov berencana membagi 1.000 cerita tersebut menjadi tiga bagian dan menerbitkannya sebagai buku, meski ia perlu mendapatkan dana tambahan terlebih dahulu. Dia juga ingin mengubah setiap cerita menjadi sebuah lukisan yang “dibuat oleh jaringan sarafnya”. Lalu dia ingin memamerkannya, tapi itu butuh waktu.

Vladimir mengatakan ceritanya bukan tentang perang. Itu tentang cinta. “Kadang-kadang menurut saya jika tidak ada perang, hal ini tidak akan mengubah pekerjaan ini. Saya tidak ingin perang menjadi inti – motif utama – atau ide utama proyek saya. Perang memang menakutkan dan gila, namun tidak selamanya. Semua perang pada akhirnya berakhir. Dan orang-orang harus menyembuhkan jiwa mereka. Saya percaya bahwa seni dapat membantu dalam hal ini. Seni tidak boleh diam.”

Atas perkenan Vladimir Kuznetsov

sbobet wap

By gacor88