Serangan Drone Kremlin: Serangan Ukraina atau Bendera Palsu?

Moskow mengklaim pada hari Rabu bahwa Ukraina mencoba membunuh Presiden Rusia Vladimir Putin dalam serangan pesawat tak berawak di pagi hari di Kremlin.

Dramatis video dipublikasikan secara online menunjukkan setidaknya satu drone terbakar ketika terbang ke tiang bendera di atas Gedung Senat Kremlin, tempat kantor dan apartemen Putin berada. Foto diambil kemudian pada siang hari menunjukkan apa yang tampak seperti bekas luka bakar di atap.

Jika serangan pesawat tak berawak ke Kremlin diperintahkan oleh Kiev, hal ini tidak hanya akan menunjukkan peningkatan kemampuan militer Ukraina, tetapi juga kegagalan pemerintah Rusia dalam menjaga salah satu tempat paling terlindungi di negara itu dari bahaya.

Insiden ini terjadi ketika Kiev bersiap melancarkan serangan balasan yang telah lama ditunggu-tunggu terhadap pasukan Rusia di Ukraina timur. Ini juga mengikuti pemogokan di kilang minyak, kereta api, dan pangkalan udara Rusia menjelang tanggal 9 Mei ketika Rusia memperingati kemenangan Soviet dalam Perang Dunia II. Tahun ini dirayakan dibatalkan di lebih dari 20 kota karena masalah keamanan.

Banyak hal mengenai serangan drone pada hari Rabu terhadap Kremlin masih belum jelas, namun inilah yang kami ketahui sejauh ini:

Apa kata Rusia dan Ukraina?

Juru bicara Putin, Dmitry Peskov, segera menuduh Ukraina mendalangi “aksi teroris yang direncanakan dan upaya pembunuhan terhadap presiden.”

Namun, Peskov mengakui dalam pernyataan yang sama bahwa Putin tidak berada di Kremlin pada saat serangan terjadi, melainkan tinggal di kediamannya di Novo-Ogaryovo, sekitar 10 kilometer sebelah barat ibu kota Rusia.

Namun, Kiev membantah keras keterlibatannya dalam dugaan serangan tersebut.

Presiden Ukraina Volodymyr Zelensky.
presiden.gov.ua

“Kami tidak menyerang Putin,” kata Presiden Ukraina Volodymyr Zelensky pada hari Rabu. “Kami berperang di wilayah kami, kami mempertahankan kota-kota kami.”

Moskow meningkatkan tuduhannya pada hari Kamis diklaim Amerika berada di balik serangan itu.

“Kami tahu bahwa seringkali bukan Kiev yang menentukan target, tapi Washington,” kata Peskov kepada wartawan. “Sangat penting bagi Washington untuk memahami bahwa kita mengetahui hal ini dan memahami betapa berbahayanya keterlibatan langsung dalam konflik tersebut.”

Para pejabat AS membantah klaim Moskow, dan juru bicara Dewan Keamanan Nasional Gedung Putih John Kirby pada hari Kamis. menyatakan bahwa Washington “tidak ada hubungannya dengan” serangan pesawat tak berawak itu. “Peskov hanya tergeletak di sana, murni dan sederhana,” kata Kirby.

Penjelasan apa yang beredar mengenai pemogokan tersebut?

Beberapa penjelasan yang saling bertentangan mengenai pemogokan tersebut muncul dalam 24 jam berikutnya, masing-masing dengan implikasi dan konsekuensi yang mungkin terjadi.

Dua penjelasan yang paling populer di kalangan komunitas ahli independen adalah bahwa serangan tersebut merupakan serangan yang dilakukan oleh pasukan Ukraina, atau oleh partisan Rusia.

“Saya pikir kepemimpinan politik Ukraina berusaha semaksimal mungkin untuk mengacaukan situasi politik dalam negeri di Rusia,” ilmuwan politik Kirill Shamiev dikatakan dalam sebuah wawancara dengan outlet media independen Meduza.

Spanduk kepresidenan Rusia berkibar di atas kubah Istana Senat (belakang tengah) di Kremlin Moskow.
Sergei Bobylev / TASS

Menurut Shamiev, serangan pesawat tak berawak tersebut merupakan pukulan simbolis yang kuat terhadap Putin dan menimbulkan kesan bahwa dia tidak bisa mengendalikan situasi keamanan di negara tersebut.

Analis keamanan Rusia Mark Galeotti juga mengatakan skenario yang paling mungkin terjadi adalah serangan itu dilakukan oleh lawan Kremlin.

“Apa yang ingin ditunjukkan oleh pihak Ukraina adalah bahwa Moskow tidak aman, dan mereka harus melakukannya sebelum tanggal 9 Mei,” tulis Galeotti dalam sebuah pernyataan. artikel Rabu untuk majalah Inggris The Spectator, menambahkan bahwa insiden itu dapat menyebabkan pembersihan komandan militer Rusia, termasuk Menteri Pertahanan Sergei Shoigu.

Oleg Ignatov, analis senior di International Crisis Group, setuju bahwa serangan tersebut bertujuan untuk menunjukkan bahwa warga Rusia sama rentannya terhadap serangan seperti warga Ukraina dan bahwa “tidak ada seorang pun, bahkan di Kremlin, yang aman.”

“Saya yakin bahwa selama perang berlanjut, jika Ukraina mempunyai kemampuan untuk melakukan serangan-serangan ini, mereka akan mencoba memperluasnya, dan Rusia akan menunjukkan bahwa perang sudah dekat… mereka ingin serangan itu dilakukan sedekat mungkin.” ke Moskow sebisa mungkin,” kata Ignatov kepada The Moscow Times.

Penjelasan lain yang diberikan atas serangan tersebut adalah bahwa serangan tersebut diorganisir oleh partisan yang berbasis di Rusia yang menentang invasi negara mereka ke Ukraina – meskipun ragu diungkapkan mengenai apakah kelompok tersebut akan memiliki kemampuan untuk menembus pertahanan Kremlin.

serangan drone di Kremlin.
Pengambilan video

Salah satu pendukung utama klaim ini adalah Ilya Ponomaryov, seorang kritikus Kremlin dan mantan wakil Duma Rusia yang saat ini tinggal di luar negeri.

“Apa yang Putin jual kepada negaranya dan khususnya kepada kaum elit adalah perasaan tidak terkalahkan dan aman. Dan para partisan merusak keduanya. Mereka sebenarnya mengatakan perang sedang terjadi dan Anda, secara pribadi, tidak aman,” kata Ponomaryov memberi tahu CNN Kamis.

Mungkinkah ini merupakan operasi false flag?

Beberapa pihak berargumentasi bahwa insiden tersebut adalah operasi bendera palsu Rusia – mungkin untuk menciptakan dalih retorika yang lebih agresif terhadap Barat, atau untuk membenarkan eskalasi lebih lanjut di Ukraina.

Lembaga pemikir yang berbasis di Amerika, Institute for the Study of War (ISW) berdebat Tanggapan Kremlin yang “koheren dan terkoordinasi” terhadap serangan tersebut menunjukkan bahwa insiden tersebut adalah operasi palsu.

Beberapa pejabat Ukraina juga menyatakan bahwa serangan itu adalah ulah pejabat keamanan Rusia. Penasihat Presiden Ukraina Mikhaylo Podolyak diklaim Rabu bahwa serangan itu “direkayasa” oleh Moskow. “Laporan yang dibuat oleh Rusia harus dianggap semata-mata sebagai upaya untuk mempersiapkan… serangan teroris skala besar di Ukraina,” tulisnya di Twitter.

Namun, terdapat bukti signifikan bahwa Kremlin tidak berupaya menggunakan insiden tersebut dengan cara yang konsisten dengan teori bendera palsu.

Hanya sedikit rincian tentang insiden tersebut yang disiarkan di saluran TV milik pemerintah Rusia. Dalam siaran berita Rabu malam, misalnya, Channel One milik negara berdedikasi hanya empat menit waktu tayang setelah pemogokan dan tidak menayangkan rekaman kejadian tersebut.

Tanda ‘Zona Dilarang Drone’ dipasang di depan Lapangan Merah di Moskow.
Andrei Nikerichev / Kantor Berita Moskow

Galeotti berpendapat bahwa signifikansi simbolis dari serangan tersebut begitu besar sehingga sangat kecil kemungkinannya Kremlin akan melakukan serangan seperti itu.

“Sulit dipercaya bahwa Putin sangat membutuhkan modal politik sehingga dia rela berpura-pura bahwa pasukan pertahanan udaranya sendiri tidak dapat menghentikan drone yang melakukan perjalanan sejauh 450 km lebih dari perbatasan Ukraina dan jantung simbolis drone tersebut untuk menyerang negara Rusia. . ” dia menulis.

Seorang pejabat yang memiliki hubungan dekat dengan militer Rusia mengatakan kepada The Moscow Times secara anonim bahwa “ledakan dua drone Ukraina di atas Kremlin tampaknya merupakan pukulan besar bagi prestise Rusia. Seseorang harus dihukum karenanya.”

Mengingat skandal yang terjadi ketika pilot amatir Jerman Timur Matthias Rust berhasil mendaratkan pesawat di Lapangan Merah pada tahun 1987 setelah terbang tanpa terdeteksi di wilayah udara Soviet, pejabat tersebut mengatakan bahwa meskipun terjadi pelanggaran keamanan dalam kasus tersebut “kurang sensitif” adalah, “pertahanan menteri dan kepala pertahanan udara dipecat.”

“Dan sekarang kita sedang berperang. Semua orang sangat tegang, dan kemudian hal ini terjadi!”


daftar sbobet

By gacor88