‘Setengah Patriot, Setengah Pengkhianat’: Para pejuang Wagner merenungkan pemberontakan yang telah dipatahkan dengan kebencian, ketidakpastian

“Apakah aku bisa menembak rekan-rekanku?”

Vlad tersiksa oleh pertanyaan ini selama peristiwa 24 Juni, ketika konvoi tentara bayaran pemberontak yang dipimpin oleh pemimpin kelompok Wagner Yevgeny Prigozhin maju ke Moskow dan Rusia tampak di ambang perang saudara.

Seorang mantan pejuang Wagner, Vlad, yang meminta namanya diubah karena alasan keamanan, sekarang bertugas di tentara Rusia – karena itu ketakutannya bahwa dia mungkin telah dikirim untuk mempertahankan ibu kota dari mantan rekannya.

Setelah pemberontakan, yang berakhir dengan kesepakatan untuk Prigozhin dan orang-orangnya pergi ke pengasingan di Belarusia, empat mantan pejuang Wagner dan saat ini yang berbicara kepada The Moscow Times memiliki pandangan yang beragam tentang pemberontakan dan dampaknya terhadap masa depan perusahaan militer swasta. .

Seperti mantan tentara bayaran lainnya, Vlad, 29, menuduh Prigozhin mengadu domba tentara Rusia satu sama lain untuk memenangkan perseteruan pribadinya dengan kementerian pertahanan Rusia.

“Saya tidak akan pernah membiarkan diri saya mengarahkan senjata ke rakyat kita sendiri dan dalam arti tertentu melawan negara kita sendiri,” kata Vlad, yang mengatakan bahwa dia bergabung dengan Wagner untuk “membela negaranya” dan bukan “karena simpati untuk Prigozhin” .”

“Kawan-kawan saya dan saya berjuang untuk negara, bukan untuk idiot botak dan ambisi pribadinya,” kata Roman (35), mantan tentara bayaran Wagner dari Moskow.

Tentara bayaran Romawi dan Wagner lainnya di desa Klynove dekat Bakhmut, Ukraina.
Arsip pribadi

Roman memutuskan untuk meninggalkan pekerjaannya di bidang keuangan dan melamar Wagner karena rasa “tugas sipil” tahun lalu.

“Negara saya sedang berperang dan saya tidak bisa berdiam diri,” kata mantan tentara bayaran, yang bertugas sembilan bulan di garis depan di Ukraina, dengan unitnya dari Popasna hingga Bakhmut. Atas jasanya, dia dianugerahi salib hitam, salah satu penghargaan militer Wagner.

Setelah bertahun-tahun beroperasi dalam bayang-bayang di zona konflik global—dan mendapatkan reputasi untuk taktik brutal dan pelanggaran hak—kelompok Wagner dan Prigozhin telah mengambil peran publik dalam invasi Rusia ke Ukraina.

Baik Roman maupun Vlad mengatakan mereka terkejut ketika Prigozhin mengumumkan pemberontakan bersenjata melawan Menteri Pertahanan Sergei Shoigu dan memerintahkan pendudukan kota selatan Rostov-on-Don.

Meskipun mereka tidak setuju dengan pemberontakan Prigozhin, mereka juga menyalahkan petinggi tentara karena membiarkan konflik dengan Wagner meningkat hingga saat itu.

“Karena kurangnya perhatian mereka, unit militer paling siap di negara kita menderita,” kata Vlad, merujuk pada “kerusakan reputasi” yang disebabkan oleh Wagner oleh pemberontakan Prigozhin.

“Jika salib besi saya dulu membuat saya 100% patriot, sekarang saya setengah patriot dan setengah pengkhianat,” kata Roman.

Sementara pemberontakan dihentikan dalam waktu kurang dari 24 jammasih memakan banyak korban: sekitar 15 tentara Rusia tewas, termasuk beberapa pilot, dan beberapa kendaraan militer dihancurkan.

Foto Roman di pinggiran Bakhmut.
Arsip pribadi

“Kawan-kawan kita telah membunuh satu sama lain, sejumlah besar aset militer telah dihancurkan, orang-orang ketakutan, belum lagi merusak reputasi Rusia di panggung geopolitik,” kata Roman, yang mengkritik pemberontakan Prigozhin karena tidak mencapai tujuan yang konkret. .

“Jenderal ‘parket’ masih ada di sana,” kata Roman, merujuk pada pemimpin militer yang korup dan tidak efektif yang konon ingin dijatuhkan Prigozhin.

Tidak seperti Roman dan Vlad, mantan tentara bayaran lainnya mengatakan bahwa mereka tetap setia sepenuhnya kepada Prigozhin, seperti Malik, 29, yang meninggal di Nevsky Prospekt di pusat St. Petersburg hanya satu minggu setelah kudeta. Petersburg dengan topi dan T-shirt dengan logo tengkorak Wagner.

“Itu tidak dilarang; saya tetap menjadi patriot negara saya,” kata Malik, juga seorang veteran pertempuran Bakhmut, tentang pakaiannya. Di lengannya, luka akibat pecahan peluru baru saja sembuh.

“Semua Rostov mendukung Wagner dan Prigozhin,” klaim mantan tentara bayaran itu. “Prigozhin berbicara dan bertindak secara sah, dia telah melakukan banyak hal untuk negara, sementara menurutku Shoigu tidak pernah melakukan sesuatu yang berguna.”

Beberapa tentara bayaran mengatakan mereka masih berharap pemberontakan Prigozhin, meski gagal mencapai hasil segera, akan mengarah pada perombakan kepemimpinan militer negara, yang mereka tuduh melakukan korupsi dan ketidakmampuan.

“Saya berharap ‘pawai untuk keadilan’ berfungsi sebagai lonceng peringatan bagi pemerintah kita, bahwa mereka melihat bahwa waktunya sudah matang untuk perubahan,” kata Mikhail (32), tentara bayaran Wagner lainnya, yang menggunakan definisi Prigozhin yang digunakan untuk pemberontakan.

Seorang mantan pekerja pabrik dari Rusia Tengah, Mikhail telah menjadi bagian dari Grup Wagner sejak tahun 2020, bertugas di Republik Afrika Tengah dan Ukraina.

Sambil mengkritik pemberontakan Prigozhin karena “terlalu radikal”, kekaguman Mikhail terhadap pemimpin Wagnerian tidak berkurang sejak upaya kudeta, dengan mengatakan bahwa dia “tetap menjadi pemimpin organisasi militer terbaik dunia”. .

Nasib Grup Wagner kini tampak tidak pasti. Pada hari-hari setelah percobaan pemberontakan, perekrutan tentara bayaran untuk perang di Ukraina tampaknya berlanjut seperti biasa di beberapa wilayah Rusia. halaman rekrutmen muncul kembali di jejaring sosial Rusia VKontakte setelah difoto selama pemberontakan.

Medali yang diberikan kepada Roman atas pengabdiannya di Grup Wagner.
Arsip pribadi

Namun sebagai Ketua Komite Pertahanan Duma Negara, Andrei Kartapolov menunjukkanWagner sekarang harus menandatangani kontrak dengan Kementerian Pertahanan atau dia akan kehilangan dana pemerintah dan tidak dapat lagi berpartisipasi dalam perang di Ukraina.

Pada tanggal 2 Juli, Wagner diumumkan bahwa pusat regionalnya berhenti merekrut selama satu bulan karena “non-partisipasi sementara” Wagner dalam perang di Ukraina dan “relokasi ke Belarusia”.

Untuk Mikhail, sejauh ini tidak ada yang berubah untuk unitnya. Dia dan rekan-rekannya ditawari untuk bergabung dengan tentara konvensional, tetapi mereka “tidak dipaksa” untuk melakukannya dan dia tidak berniat melakukannya.

Dia berencana untuk kembali ke unitnya begitu dia pulih dari luka-lukanya.

“Di mana pun kami berada, Wagner PMC tetap menjadi perusahaan Rusia yang membela kepentingan Rusia,” kata Mikhail. “Kami akan pergi ke mana pun mereka menyuruh kami pergi.”

taruhan bola

By gacor88