‘Tepi demokrasi’ dan perang dokumenter Brasil

Peristiwa beberapa tahun terakhir di Brasil patut mendapat perhatian film. Mulai dari gangguan protes jalanan pada bulan Juni 2013, Piala Dunia dan Olimpiade, pengungkapan korupsi besar-besaran, pemakzulan yang membawa bencana, dan resesi terburuk di negara ini, hingga terpilihnya salah satu pemimpin paling sayap kanan di dunia. ini adalah kisah yang perlu diceritakan dan dijelaskan. Dan Ujung dari demokrasi adalah upaya yang dibuat dengan indah untuk melakukannya. Namun di Brasil saat ini, tidak ada yang sesederhana itu.

Film Petra Costa telah banyak diulas di tempat lain, jadi menyampaikan bentuk dan isinya bukanlah tujuan kami disini. Yang perlu dicatat adalah, meskipun film tersebut tidak mengkritik Partai Pekerja, film tersebut – dan penulis film tersebut, yang biografinya terjalin dengan baik dengan cerita film tersebut – secara eksplisit menyatakan simpatinya kepada kaum kiri. Mereka tanpa malu-malu bersifat partisan—mendukung demokrasi. Namun hal ini bukanlah sebuah nilai yang tidak dapat disangkal: bagi sebagian kelompok sayap kanan, justru Partai Buruh yang datang untuk mengancam demokrasi; di sisi lain, demokrasi itu sendiri patut dicurigai.

Akibatnya, kita akan menyaksikan pertarungan politik yang terjadi di layar perak ketika film-film lain yang sedang dalam pengerjaan menampilkan narasi alternatif mereka sendiri dari perspektif yang lebih konservatif.

Politik dimainkan melalui film

Brasil tidak asing dengan kontroversi mengenai produksi film; Hal ini tidak mengejutkan di negara dimana budaya memainkan peran utama dalam wacana dan konsep diri.

Pada tahun 2016, di bawah bayang-bayang pemakzulan Dilma Rousseff, Kleber Mendonça Filho Aquarius menjadi film yang paling banyak dibicarakan tahun ini. Pertama, para pemerannya memprotes penuntutan di karpet merah Festival Film Cannes, menyatakannya sebagai “kudeta” dan mengatakan bahwa “Brasil bukan lagi negara demokrasi”. Film tersebut diperkirakan akan mendapatkan Oscar dan kemudian ditarik oleh komisi Kementerian Kebudayaan yang bertanggung jawab atas pengajuan Brasil. Bagi sang sutradara, pilihan yang dibuat di bawah pemerintahan Michel Temer sudah jelas bermotif politik.

Peluncuran seri José Padilha, Mekanismenya (Netflix, 2018), juga sangat kontroversial, karena penggambaran prosedur Operasi Cuci Mobil yang bersifat Manichean dan sensasional membuat marah kaum kiri. Tuan Padilha sesudahnya mengakui kesalahanyang menuduh Sergio Moro—pahlawan dalam serialnya—kurang independen dan memberikan bantuan kepada milisi (ini sebelum…


sbobet

By gacor88