Ulasan |  Di atas gelombang iman

Film Di atas gelombang iman Ini akan ditakdirkan untuk menjadi salah satu komedi yang memilih subjek serius untuk diolok-olok. Filmnya disutradarai oleh Felipe Joffily (Jadi… Sudahkah kamu makan?) mengangkat pokok bahasan agama, mengungkap sisi kritis yang cukup akut.

Itu tidak memiliki kedalaman sebuah film dokumenter, juga tidak seharusnya. Namun hal ini menyentuh poin-poin terkini dan relevan bagi masyarakat Brasil dan meninggalkan pesannya.

Oh peta jalan tertanda oleh Lusa Silvestre (Die Roof van die Beker), pertama-tama, menghormati gereja neo-Pantekosta dan bahkan mampu membuat orang tertawa.

Ke humor

Faktanya, ini adalah nada umum yang diadopsi oleh kru dan pemeran Di atas gelombang iman saat konferensi pers. Hormati temanya tanpa mengabaikan DNA setiap orang.

Pada saat konferensi pers, Marcelo Adnet berkembang pesat dengan Que Doha É Essa?, program pelengkap untuk liputan jurnalistik Rede Globo tentang Piala Dunia Qatar.

Leticia Lima Dia telah mengikuti jalur lain sebagai aktris, tapi dia akan selalu terhubung dengan Porta dos Fundos. Lusa e Joffily Mereka juga menggunakan humor dalam karier mereka.

Semuanya, ditambah dengan pemeran pendukung berkekuatan besar dalam genre ini, dibuat untuk liga yang sangat menarik.

Cerita

Em Di atas gelombang imanKita tahu Hickson (Marcelo Adnet), seorang pria yang berhasil mencari nafkah di usia tiga puluhan. jessica (Leticia Lima), istrinya, meyakinkan dia untuk meminta pekerjaan kepada pendeta dari komunitas yang mereka kunjungi secara rutin. Menggunakan bakatnya sebagai teknisi komputer, Hickson Dia tiba di sebuah stasiun radio evangelis dan saat itulah hidupnya berubah.

Dia menciptakan persona Pendeta Hickson dan menjadi sangat populer dan kaya. Karena popularitasnya, hal ini akhirnya menimbulkan rasa iri di antara para pendeta yang sudah bekerja di wilayah tersebut, sehingga mengungkap sebuah plot dimana agama akan dikesampingkan atas nama kelemahan manusia.

Dosis drama

Seperti yang kita lihat, Di atas gelombang iman memiliki dosis drama yang bagus dalam ceritanya, dikembangkan dari naskah dan dengan kolaborasi Adnet. Menurut dirinya, karya itulah yang paling membutuhkan interpretasi darinya.

Proses menciptakan Di atas gelombang iman dimulai pada coretan itu Adnet ditukar dengan produser Augusto Case pada tahun 2014.

Delapan tahun kemudian dan karena pandemi, film tersebut terancam menjadi tua karena tujuan utamanya: humor. Namun menurut Adnettidak pernah sehangat ini: “Siapa tahu, mungkin di film berikutnya karakter saya akan menjadi gubernur?”, prediksinya.

Film dibuka pada 12 Januari di sirkuit nasional yang didistribusikan oleh Film gambar.

Penilaian

Di atas gelombang iman

KEUNTUNGAN

  • Timbal dan pemeran pendukung yang diminyaki dengan baik
  • Marcelo Adnet berhasil mengeluarkan bakat vokalnya, bahkan terkadang dengan nada yang dramatis

KEKURANGAN

  • Mengotak-atik topik agama selalu bisa menyinggung perasaan seseorang

Analisis Penilaian

  • Peta jalan
  • Pertunjukan
  • Daftar
  • Manajemen dan tim
  • Suara dan soundtrack
  • Kostum
  • Skenario

link demo slot

By gacor88