‘We F***ed Up’: Terkejut, tapi tidak ada kepanikan di Belgorod karena serbuan perbatasan membawa pulang perang

Sebuah serangan oleh kelompok bersenjata di wilayah Rusia yang berbatasan dengan Ukraina awal pekan ini ditanggapi dengan keterkejutan, kemarahan, dan ketidakpedulian, menurut enam wawancara dengan penduduk setempat yang dilakukan oleh The Moscow Times.

Wilayah Belgorod, yang terletak di seberang perbatasan dari kota terbesar kedua di Ukraina, Kharkiv, telah melaporkan seringnya penembakan dan serangan pesawat tak berawak dalam 15 bulan sejak Moskow meluncurkan invasi besar-besaran ke tetangganya.

Tapi invasi hari Senin – apa Rusia menyalahkan pada tentara Ukraina dan apa Kiev mengatakan dilakukan oleh milisi anti-Kremlin yang terdiri dari warga Rusia – intensitasnya belum pernah terjadi sebelumnya, dengan lebih dari 24 jam berlalu sebelum pertempuran tampaknya berakhir.

“Kami mengacau,” kata Pavel, 33, seorang sopir taksi dari kota Belgorod, kepada The Moscow Times melalui telepon. “Di mana angkatan bersenjata Rusia? Saya tidak mengerti.”

Berdasarkan pejabat RusiaSebuah “kelompok sabotase” Ukraina menyusup ke distrik Grayvoron Belgorod pada hari Senin ketika daerah itu diserang tembakan artileri dan mortir yang berkelanjutan.

“Warga sipil buru-buru melarikan diri dari penembakan,” kata Yevgeny, penduduk wilayah Belgorod yang, seperti orang lain yang diwawancarai untuk artikel ini, meminta anonimitas untuk berbicara dengan bebas.

“Beberapa teman saya terluka. Situasinya sangat buruk.”

Setidaknya satu warga negara dibunuh dan sembilan orang terluka dalam serangan itu, Gubernur Belgorod Vyacheslav Gladkov menulis di saluran Telegramnya pada hari Rabu. Sekitar 550 penduduk distrik Grayvoron dievakuasi sementara, Berdasarkan Gladkov.

Banyak yang menyatakan ketakutan bahwa kota Belgorod dapat berakhir seperti kota Kharkiv atau Mariupol di Ukraina, yang keduanya rusak berat oleh pasukan Rusia tahun lalu.

“Sejak awal ‘operasi militer khusus’ ada perasaan bahwa Anda akan kehilangan rumah Anda,” kata Lyudmila, 31 tahun, seorang penyelenggara acara, yang menggunakan istilah untuk perang di Ukraina yang dilancarkan oleh pejabat Rusia. terpilih.

“Pikiran ini selalu ada di benakmu.”

Rumah yang hancur di kota Grayvoron.
Kantor Pers Gubernur Wilayah Belgorod

Berdasarkan Sebuah laporan Rabu oleh media independen Rusia 7×7, wajib militer yang menjalani wajib militer mereka dikirim untuk memperkuat pertahanan tentara di perbatasan wilayah Belgorod dengan Ukraina.

Beberapa penduduk Belgorod mempertanyakan apakah militer Rusia – yang saat ini bersiap untuk serangan balik Ukraina – mampu mempertahankan perbatasan.

“Mereka bilang hanya ada penjaga perbatasan yang mempertahankan tempat itu, tentara tidak ada,” kata sopir taksi Pavel.

Dalam wawancara video Selasa, Gladkov juga tampak demikian mempertanyakan penanganan tentara atas insiden tersebut, mengatakan dia memiliki “lebih banyak pertanyaan daripada Anda” untuk Kementerian Pertahanan.

Pada saat yang sama, beberapa orang di wilayah Belgorod mengatakan kepada The Moscow Times bahwa mereka sudah terbiasa dengan serangan lintas batas dari Ukraina.

Insiden penembakan dan mortir meningkat secara signifikan sejak Kiev merebut sebagian besar wilayah Kharkiv dari pasukan Rusia akhir tahun lalu.

“Orang-orang terkejut, tapi tidak ada kepanikan,” kata seorang wanita dari Belgorod dalam sebuah wawancara telepon. “Orang-orang tidak akan pergi, saya pikir semua orang telah memutuskan untuk menunggu dan melihat.”

Namun dia mengakui bahwa, bagaimanapun, “mereka yang mendukung perang merasa ditinggalkan.”

Sebuah keluarga pengungsi dari Grayvoron di pusat penampungan sementara di kota Gubkin.
Alexander Chernykh / Kommersant

Menteri Pertahanan Rusia Sergei Shoigu mengatakan pada hari Rabu bahwa Rusia akan “merespons dengan cepat dan sangat keras terhadap tindakan teroris oleh militan Ukraina yang mirip dengan serangan di wilayah Belgorod.”

Kremlin tidak mengkritik tanggapan militer terhadap penyerbuan Belgorod dan menyiratkan bahwa mereka tidak peduli dengan insiden tersebut.

“Tentara kami, penjaga perbatasan, dan layanan yang sesuai sedang melakukan tugas mereka,” kata juru bicara Presiden Vladimir Putin, Dmitry Peskov, pada hari Rabu, mengacu pada layanan keamanan.

Tanggung jawab atas serangan itu diklaim oleh dua kelompok anti-Kremlin – Legiun Kebebasan Rusia dan Korps Sukarelawan Rusia – yang diyakini sebagian besar terdiri dari warga negara Rusia. Kiev membantah itu terlibat.

Media laporan menyarankan bahwa beberapa dari mereka yang terlibat dalam milisi ini berafiliasi dengan kelompok sayap kanan.

Menurut penduduk setempat, tidak ada organisasi yang akan diterima di Belgorod.

“Saya tidak tahu bahwa orang-orang ini adalah orang Rusia yang ingin membebaskan Rusia. Meskipun demikian, mereka tidak populer. Mau tidak mau, mayoritas masyarakat mendukung kebijakan pemerintah tersebut,” kata Anton, 41 tahun, di wilayah Belgorod.

Warga setempat lainnya menggemakan sentimen anton.

“Pada akhirnya, semua orang di sini mendukung Putin, pemerintah, dan perang ini,” kata seorang pengusaha dari kota perbatasan Shebekino di Belgorod.

“Apa pun yang dilakukan terhadap Putin dianggap buruk.”


sbobet

By gacor88