Alfa Tycoons sebagai korban?  Ayo

Upaya profil tinggi pertama oleh sekelompok miliarder Rusia untuk mencabut sanksi Eropa terhadap mereka dengan bantuan dari oposisi politik negara itu berakhir dengan kepahitan dan pengunduran diri Leonid Volkov – sekutu dekat kritikus Kremlin yang dipenjara Alexei Navalny – dari posisinya sebagai Ketua Yayasan Pemberantasan Korupsi.

Bagaimana hal itu terjadi? Laporan muncul minggu lalu bahwa sejak musim gugur, anggota oposisi Rusia telah menyuap pejabat Barat dan menyerukan pencabutan sanksi terhadap eksekutif senior Alfa Group, sebuah konsorsium yang memiliki pengecer terbesar Rusia dan bank swasta.

Para taipan yang dimaksud adalah Mikhail Fridman, Petr Aven, German Khan, dan Alexei Kuzmichev. Tak satu pun dari mereka secara terbuka mengutuk invasi Rusia ke Ukraina.

Berita tentang tokoh-tokoh oposisi yang digunakan dalam upaya melobi Grup Alfa sebagian besar tidak diperhatikan sampai putaran baru dalam perseteruan lama antara pendukung Navalny dan Alexei Venediktov, pemimpin redaksi stasiun radio liberal Ekho Moskvy, terpaksa ditutup tahun lalu. karena undang-undang sensor masa perang.

Sementara kedua kelompok telah bertengkar selama beberapa waktu – saling menuduh sebagai agen Kremlin – Yayasan Anti-Korupsi (FBK) Navalny memiliki laporan awal pekan ini Venediktov mengklaim telah menerima dana ratusan juta rubel dari Walikota Moskow Sergei Sobyanin untuk majalah yang dikelolanya. Venediktov, yang membantah melakukan kesalahan, membalas dengan menerbitkan foto surat kepada pejabat Komisi Eropa yang meminta pencabutan sanksi terhadap manajemen senior Alfa Group. Surat itu ditandatangani oleh beberapa jurnalis Rusia dan anggota oposisi, termasuk Volkov.

Volkov awalnya mengatakan tanda tangannya dipotret. Tetapi segera diketahui bahwa Volkov memang telah menulis surat untuk membela Grup Alfa yang disampaikan kepada pejabat UE.

Leonid Volkov, mantan kepala Yayasan Antikorupsi.
Salvatore Di Nolfi / EPA / TASS

Volkov mengakui dalam sebuah pernyataan pada hari Kamis bahwa menandatangani surat semacam itu adalah sebuah kesalahan. Dia mengumumkan bahwa dia akan “beristirahat” sebagai ketua FBK, kelompok oposisi paling terkenal di Rusia.

Insiden tersebut mengingatkan pada skandal tahun 2011 saat Venediktov menjabat dilaporkan berada di antara sekelompok pemimpin oposisi dan jurnalis yang minum wiski selama pertemuan dengan para pejabat, termasuk pejabat Kremlin yang berpengaruh Alexei Gromov. Topik pembicaraannya adalah protes oposisi yang sedang berkecamuk saat itu dan kelompok tersebut dilaporkan mencapai kesepakatan tentang lokasi unjuk rasa oposisi di Moskow. Episode ini menimbulkan kemarahan yang mendalam ketika dilaporkan setahun kemudian, dengan banyak aktivis yang menuduh Venediktov bersekongkol dengan pemerintah.

Dengan kata lain, Venediktov tahu bagaimana rasanya berada di posisi Volkov – dan menjadi sasaran tuduhan pengkhianatan yang ganas.

Bagian yang sangat dipertanyakan dari berbagai surat yang diajukan untuk membela manajemen Alfa Group adalah klaim bahwa mereka tidak pernah bertemu dengan Putin. Surat-surat tersebut menyatakan bahwa bisnis yang dimiliki Fridman dan mitranya tidak dapat dianggap dekat dengan pemerintah Rusia, Putin, atau siapa pun di koridor kekuasaan Rusia.

Ini adalah klaim yang menarik – terus terang mencengangkan -. Kita hanya perlu mengingat bagaimana Alfa dan rekannya di tahun 2013 menerima $ 28 miliar yang menggiurkan dari raksasa minyak milik negara Rosneft untuk bagian mereka dalam usaha patungan dengan perusahaan minyak Inggris BP. Kepala Rosneft tidak lain adalah Igor Sechin, orang kepercayaan dekat Putin.

Perjanjian ini muncul setelah Alfa Group, dengan gaya hukum yang khas, membantu memblokir kerja sama eksplorasi Kutub Utara bernilai miliaran dolar antara Rosneft dan BP. Setidaknya, kesepakatan itu menunjukkan kemampuan melobi yang luar biasa dari tim Fridman.

Alexei Venediktov, mantan pemimpin redaksi Ekho Moskvy.
Andrei Nikerichev / Kantor Berita Moskva

Bisakah perusahaan milik negara seperti Rosneft membayar $28 miliar tanpa persetujuan pribadi Putin? Tentu saja tidak. Di sebuah pemeliharaan kepada Financial Times pada 2012, bahkan Sechin mengaku meminta persetujuan dari Putin.

Kesepakatan Rosneft hanyalah salah satu contoh hubungan dekat Grup Alfa dengan Kremlin – masih banyak lainnya. Sumber kami mengatakan bahwa sementara Fridman adalah orang penting Grup Alfa untuk kontak perusahaan dengan Dmitry Medvedev selama menjadi presiden Rusia, Aven bertanggung jawab untuk mengelola hubungan dengan Putin.

Melindungi taipan Rusia dari sanksi Barat adalah satu hal dengan alasan bahwa mereka telah membangun bisnis mereka sebagian besar independen dari negara – bankir Oleg Tinkov, misalnya. Tetapi situasi dengan Grup Alfa jauh lebih rumit.

Sekalipun Fridman dan Aven berhasil menjual saham mereka di Alfa Group – seperti Financial Times dilaporkan Jumat – itu tidak menghapus bersih ketika datang ke apa yang tampaknya menjadi hubungan tingkat tinggi bersejarah mereka dengan pejabat Kremlin.

Kesimpulan apa yang bisa kita tarik? Di satu sisi, Volkov pantas dihormati karena mengakui kesalahannya. Di sisi lain, skandal tersebut akan menyebabkan kerusakan besar pada reputasi FBK dan memperkuat rumor – yang telah lama dibantah oleh rekan-rekan Navalny – tentang kerja sama rahasia antara FBK dan Alfa Group.

Cara terbaik menangani sanksi pribadi terhadap anggota elit Rusia adalah pertanyaan yang masih belum terjawab. Volkov benar ketika dia mengatakan bahwa sanksi pribadi hanya membuat miliarder, manajer negara, dan pejabat berkumpul di sekitar Putin. Dan ini berarti sanksi semacam itu tidak mempercepat berakhirnya rezim.

Mengejutkan – dan lucu – bahwa upaya pertama oleh miliarder Rusia terkait Kremlin untuk mencabut sanksi pribadi terhadap mereka dengan bantuan oposisi negara memicu perseteruan yang pahit.

Fridman pasti menyesali semua perselingkuhan itu.

Pendapat yang diungkapkan dalam opini tidak serta merta mencerminkan posisi The Moscow Times.

HK Malam Ini

By gacor88