Asimilasi atau kabur: Tekanan perang terhadap diaspora Rusia di Ukraina

Ketika Rusia meluncurkan invasi besar-besaran ke Ukraina tahun lalu, Marika Semenenko, warga Ukraina kelahiran Moskow, memutuskan untuk melarikan diri ke luar negeri.

“Sudah jelas sejak awal bahwa tidak mungkin untuk berbicara menentang perang dan tetap diam bukanlah pilihan bagi saya,” kata pengusaha dan aktivis, yang sejak itu menetap di Armenia, kepada The Moscow Times.

“Ibu saya menjadi sangat ketakutan dan mengatakan kepada saya ‘pertama mereka akan membunuh semua orang Ukraina di sana dan kemudian mereka akan datang untuk orang Ukraina di Rusia’.”

Retorika Kremlin mendelegitimasi kenegaraan Ukraina dan menghubungkan Ukraina dengan “Nazi” di tengah invasi 15 bulan telah membuat semakin berisiko bagi siapa pun di Rusia untuk mengungkapkan hubungan publik ke Kiev, memberikan tekanan yang belum pernah terjadi sebelumnya pada diaspora Ukraina besar Rusia yang mencabik-cabik keluarga.

Sementara beberapa etnis Ukraina Kremlin dan puluhan ribu pengungsi Karena pertempuran yang telah terjadi di Rusia, mereka yang menentang perang menghadapi pilihan yang sulit antara meninggalkan, ikut campur, atau mempertaruhkan penjara karena mengekspresikan pandangan anti-perang.

Sementara Semenenko pindah ke ibu kota Armenia, Yerevan, orang tuanya tetap tinggal di Moskow.

Ayahnya, yang lahir di Ukraina dan mengepalai dua kelompok Ukraina di Rusia sebelum terpaksa ditutup pada 2010, mengatakan diaspora menghadapi tantangan yang belum pernah terjadi sebelumnya.

“Suasana sosial di Rusia bahkan tidak memungkinkan diaspora yang ada dipertahankan, apalagi perkembangannya,” kata Valery Semenenko kepada The Moscow Times.

“Trennya adalah untuk asimilasi yang lengkap dan komprehensif.”

Diaspora Ukraina di Rusia secara tradisional termasuk yang terbesar di dunia dengan jumlah sebanyak 2,9 juta Penduduk Rusia diidentifikasi sebagai orang Ukraina dalam sensus tahun 2002. Namun, itu jatuh 1,9 juta pada tahun 2010 dan sekitar bersih 800.000 pada tahun 2020.

Orang-orang di jalan di Moskow.
Sophia Sandurskaya / Kantor Berita Moskva

Beberapa orang Ukraina di Rusia mengatakan kepada The Moscow Times bahwa mereka telah didiskriminasi karena etnis mereka dalam satu tahun terakhir.

Seorang guru dari republik Komi utara Rusia yang meminta namanya dirahasiakan mengatakan dia dipaksa mengundurkan diri setelah menolak berpartisipasi dalam kegiatan pro-perang.

“Saya tidak dapat menahan diri setelah invasi besar-besaran dimulai dan dengan hati-hati mulai memberi isyarat kepada anak-anak (bahwa perang itu tidak benar),” kata pria Ukraina itu.

Ketika dia menolak untuk mengheningkan cipta untuk tentara Rusia yang gugur selama pelajarannya, dia mengatakan dia diminta untuk mengundurkan diri. Dia meninggalkan Rusia tak lama setelah berhenti dari pekerjaannya.

Hubungan yang memburuk antara Rusia dan Ukraina telah lama mempersulit – dan terkadang berbahaya – bagi warga Ukraina di Rusia untuk menampilkan identitas etnis mereka.

Tapi keadaan menjadi jauh lebih buruk sejak Kremlin mengirim tank melintasi perbatasan tahun lalu.

Meskipun ada risiko hukuman penjara di bawah undang-undang sensor masa perang, para aktivis juga menunjukkan apa yang tampaknya merupakan dorongan yang semakin cepat untuk mengasimilasi orang Ukraina ke dalam budaya Rusia.

Seorang mantan sukarelawan di pusat kebudayaan Ukraina di Rusia mengatakan kepada The Moscow Times bahwa dia meninggalkan pekerjaannya setelah dimulainya perang.

“Banyak rekan saya telah mengubah pendekatan mereka,” kata wanita yang meminta namanya dirahasiakan. “Alih-alih acara yang didedikasikan untuk penulis Ukraina, mereka mulai berbicara tentang penulis Rusia, dan mereka menyebut bahasa Rusia sebagai bahasa ibu mereka.”

Revolusi Oranye Ukraina tahun 2004 secara luas dianggap sebagai awal dari pergeseran negara itu dari orbit Moskow ke Uni Eropa.

Dan tekanan terhadap institusi budaya Ukraina dan aktivis diaspora di Rusia telah meningkat setelah pencaplokan Krimea oleh Moskow tahun 2014 dan dukungan untuk pemberontak di Ukraina timur.

Selain penutupan dua lembaga yang dipimpin oleh Semenenko, otoritas Rusia menyimpulkan Perpustakaan Negara Sastra Ukraina unggulan di Moskow pada 2015 dan menjatuhkan hukuman penjara empat tahun yang ditangguhkan kepada direkturnya Natalia Sharina.

Pada 2019, Rusia melarang organisasi terbesar orang Ukraina yang tinggal di luar Ukraina, Kongres Dunia Ukraina.

Namun, tekanan untuk berasimilasi telah dirasakan oleh warga biasa Ukraina di Rusia selama beberapa dekade – membuat banyak orang memilih untuk menyembunyikan identitas mereka.

“Teman-teman ayah saya di diaspora selalu terkejut dengan fakta bahwa dia membesarkan saya dan saudara laki-laki saya sebagai orang Ukraina,” kata Marika Semenenko (36).

Seorang wanita duduk di gerbong kereta bawah tanah Moskow di dekat poster yang memperlihatkan seorang tentara Rusia.
Yuri Kochetkov / EPA / TASS

“Banyak anak menolak (belajar bahasa) karena sikap negatif terhadap ekspresi identitas Ukraina. Saya juga melewati setiap tahap: dari pembangkangan, penerimaan, hingga kebanggaan.”

Selain itu, perang secara tidak proporsional mempengaruhi orang Ukraina Rusia karena mereka lebih mungkin memiliki anggota keluarga yang terjebak dalam pertempuran di lapangan daripada orang Rusia dari etnis lain.

Keluarga Semenenko, misalnya, memiliki kerabat yang tinggal di berbagai bagian Ukraina – termasuk Kherson, yang menghabiskan delapan bulan di bawah pendudukan Rusia tahun lalu.

Baik Marika Semenenko dan guru dari Komi mengatakan mereka ingin melakukan perjalanan ke Ukraina untuk melihat keluarga dan teman-teman mereka, serta menawarkan bantuan di lapangan – tetapi memasuki Ukraina untuk pemegang paspor Rusia sekarang hampir tidak mungkin, terlepas dari warisan mereka.

“Di Ukraina, pandangan umum adalah bahwa warga Rusia harus benar-benar disingkirkan,” kata Valeriy Semenenko.

“Itu benar, tapi masalahnya adalah mereka memasukkan kita, rekan senegaranya (dalam definisi itu).”

Sementara itu, warga Ukraina di Rusia yang memiliki kerabat dekat di Ukraina menghadapi dilema yang mustahil.

Oksana, yang pindah ke Moskow dari kota pelabuhan Ukraina Odesa pada 2013 setelah jatuh cinta dengan seorang pria Rusia, mengatakan perang menyebabkan permusuhan dari teman-teman Rusianya dan membuat hubungannya dengan keluarganya di Ukraina menjadi tegang.

“Sekarang hampir semua orang telah berpaling dari saya. Banyak teman Rusia mengatakan saya seorang Bandera-ite,” kata Oksana, 25, kepada The Moscow Times, mengacu pada pemimpin sayap kanan Ukraina yang namanya umumnya dikenal oleh orang Rusia sebagai ‘a fitnah digunakan. pejabat.

“Ibuku tinggal di Odesa. Adikku adalah seorang pengungsi di Polandia. Suami Rusia saya mungkin dipanggil untuk dinas militer, ”katanya, meminta anonimitas untuk berbicara dengan bebas.

“Ini bukan kehidupan normal.”

Data Sidney

By gacor88