Bruno menemukan klub lain, sembilan tahun setelah pembunuhan brutal

Selamat datang kembali di buletin Brazil Sport. Minggu ini kita memulai dengan catatan yang suram, karena di negara di mana bakat selalu mendapat kesempatan lagi, Bruno Fernandes menandatangani kontrak dengan klub lain sambil menjalani hukuman atas pembunuhan brutal terhadap ibu dari anaknya. Lalu kita lihat Gabigol, pencetak gol terbanyak di Brasil dengan julukan yang bergantung pada performa. Selamat membaca!

Bruno menemukan klub lain, sembilan tahun setelah pembunuhan brutal

Pada tahun 2013, mantan kiper Flamengo Bruno Fernandes dijatuhi hukuman 22 tahun penjara karena pembunuhan berat, penculikan dan penyembunyian mayat. Tiga tahun sebelumnya, Bruno telah merencanakan, memesan, dan berpartisipasi dalam pembunuhan brutal terhadap mantan kekasihnyaModel berusia 25 tahun Eliza Samúdio.

Kasus ini mendominasi berita utama di Brasil karena kejahatan yang dilakukannya sangat mengerikan. Nyonya. Samúdio telah menjalin hubungan dengan Bruno sejak 2008, hingga ia mengumumkan bahwa dirinya sedang mengandung anak pemain Flamengo tersebut. Bruno menolak menerima ayah dari bayi tersebut atau membayar tunjangan anak apa pun. Keduanya berdebat, Bruno dibawa ke pengadilan. Pada bulan Juni 2010 Ny. Samúdio menghilang.

Salah satu sepupu remaja Bruno mengakui bahwa mereka ikut serta dalam kejahatan tersebut dan mengatakan Ms. Samudio tersingkir dan dibawa ke rumah pertanian Bruno di Minas Gerais. Di sana dia diikat ke kursi dan dicekik oleh pensiunan polisi Marcos Aparecido dos Santos. Tubuhnya diumpankan ke Rottweiler Bruno dan tulang-tulangnya dikubur di bawah beton.

Namun, dalam sepak bola Brasil, talenta selalu mendapat kesempatan kedua, bahkan saat menghadapi barbarisme dan kekejaman seperti itu. Dan kini, enam tahun setelah dipenjara, Bruno kembali bermain sepak bola.

Awal tahun ini, Bruno memenangkan hak untuk ditempatkan di bawah tahanan rumah, yang memungkinkan dia untuk bekerja dan belajar di siang hari, namun ketat pada pukul 20.00-06.00.

Poços de Caldas FC, sebuah klub di tingkat ketiga kejuaraan negara bagian Minas Gerais, segera menyetujui persyaratan untuk mengontrak Bruno yang berusia 34 tahun, yang pada masa jayanya adalah salah satu penjaga gawang terbaik di sepak bola Brasil.

Anehnya, ini bukan tim pertama Bruno sejak masuk penjara. Pada tahun 2014, ia menandatangani kontrak berdurasi lima tahun dengan tim lokal Montes Claros, tetapi permintaannya untuk meninggalkan penjara pada siang hari dan bermain untuk klub tersebut ditolak. Klub melangkah lebih jauh dengan mendaftarkan Bruno untuk kejuaraan negara bagian tahun itu. Saat mengirimkan rinciannya ke database pemain CBF, Montes Claros menggunakan foto yang diambil Bruno selama persidangannya.

Tiga tahun kemudian, dia berhasil membuat habeas corpus keluar dari penjara dan bergabung dengan Boa Esporte di divisi dua. Klub menghadapi reaksi keras di media sosial dan…


slot gacor

By gacor88