Dani Alves menjalani debut yang tak terlupakan di São Paulo

Selamat datang kembali di buletin Brazil Sport. Minggu ini kita melihat pemanggilan tim nasional Brasil yang pertama setelah Copa América, serta membahas debut kemenangan Dani Alves untuk São Paulo. Ada juga pandangan mengenai selancar ketika Brasil memproyeksikan dirinya sebagai kekuatan global utama dalam olahraga ini. Terima kasih sudah membaca!

Bagaimana Badai Brasil berasal

Klakson dibunyikan di Pantai Pipeline di Hawaii, menandakan berakhirnya kompetisi selancar Pipe Masters 2014. Kerumunan berkumpul di sekitar Gabriel Medina yang berusia 20 tahun, yang baru saja menjadi orang Brasil pertama yang memenangkan gelar dunia selancar. Lima tahun kemudian, Brasil kembali meraih dua penghargaan serupa: satu untuk Adriano de Souza dan satu lagi untuk Medina, yang memenangkan gelar juara dunia keduanya tahun lalu.

Gelombang kemenangan baru-baru ini bukanlah hal yang mengejutkan. Peselancar Brasil telah naik peringkat selama bertahun-tahun, dan sejumlah atlet muda telah membawa negara ini menjadi pusat perhatian selancar. Ketika warga Brasil meraih serangkaian gelar, komunitas internasional menyebutnya sebagai “Badai Brasil”. Dari 38 peselancar pria yang berlaga di Kejuaraan Dunia 2019—kompetisi selancar paling elit—11 di antaranya berasal dari Brasil. Faktanya, Brasil adalah negara yang paling banyak diwakili pada acara tahun ini, dengan Filipe Toledo yang berusia 24 tahun menjadi runner-up.

Ketika peselancar Brasil semakin sukses, olahraga ini menjadi sangat populer. Enam juta orang Brasil melakukan olahraga papan—termasuk selancar, selancar layang, dan selancar angin—dan 24 juta lainnya adalah penggemar selancar, yang menyukai olahraga tersebut namun tidak mempraktikkannya.

Terlebih lagi, olahraga telah memberikan dampak besar pada industri fashion. Brasil mempunyai 30 juta peselancar, 90 persen di antaranya sebenarnya bukan peselancar. Menurut Romeu Andreatta, presiden Asosiasi Dewan Olahraga dan Industri Brasil (ABIEP), pasar selancar didukung oleh “simpatisan selancar” ini, namun mereka menyesali hilangnya kesempatan untuk mengajak orang-orang ini terjun ke air.

Pasar selancar global telah terpukul sejak krisis keuangan tahun 2008 dan menyusut sekitar 25 persen. Tn. Andreatta mengatakan terdapat 2.700 toko pakaian selancar di Brasil sebelum resesi, dan hanya tersisa 1.200 toko. Pasar yang dulunya mendatangkan pendapatan sebesar BRL 4 miliar, kini tak mampu mencapai separuhnya.

Tn. Andreatta masih melihat potensi besar bagi selancar Brasil. Dengan atlet yang berhasil memenangkan gelar, selancar dapat memperoleh lebih banyak visibilitas. Faktanya, Gabriel Medina telah menjadi ikon Brasil dan disponsori oleh merek internasional besar yang bukan berasal dari industri selancar, seperti Samsung, Coppertone, dan Mitsubishi.

“Peran Brasil dalam selancar adalah mencemari semua orang dengan semangat, kebahagiaan, dan kemampuan kita untuk meraih kemenangan,” kata Mr. kata Andreatta. “Kami selalu bersemangat dan tersenyum. Brasil sudah memiliki kualitas-kualitas ini dalam sepak bola, dan tidak ada bedanya dalam hal selancar.”

Selain pesona alamnya, Pak. Andreatta bekerja keras bersama ABIEP untuk mendesain ulang citra komunitas selancar di Brasil. Ia berharap dengan memberitakan inklusivitas dan manfaat olahraga, akan lebih banyak orang yang mengikuti tren ini.

“Kami mengubah budaya ini di mana…


pragmatic play

By gacor88