Jejaring sosial atau media sosial?
Gadis Kim Phuc Berlari: Perang Vietnam

Jejaring sosial atau media sosial? Pekan lalu, Facebook memainkan kontroversi lain atas kebijakan sensor gambarnya. Jejaring sosial itu telah beberapa kali menghapus foto ikonik gadis Kim Phuc, dalam Perang Vietnam, berlari telanjang setelah serangan napalm Amerika di desa Trang Bang.

Sejak itu, perdebatan kembali ke fakta bahwa Facebook tidak melihat dirinya sebagai perusahaan media.

Semuanya berawal ketika seorang editor di surat kabar Norwegia Aftenposten menerbitkan foto di profilnya, yang segera dihapus oleh jejaring sosial tersebut. Dalam upaya kedua, editor menerbitkan foto tersebut, sekarang disertai dengan kesaksian dari Phuc sendiri, yang menyebabkan akunnya dibatalkan.

Pemimpin redaksi surat kabar itu, Espen Egil Hansen, kemudian menerbitkan surat terbuka yang ditujukan kepada CEO Facebook Mark Zuckerberg, di mana dia mengkritik sensor yang diberlakukan oleh jejaring sosial, yang “tidak masuk akal dan tertutup untuk diskusi tentang apa pun. keputusan, banyak dikritik. diambil”. Hansen juga menggambarkan Zuckerberg sebagai “editor paling kuat di dunia” dan poin inilah yang diangkat oleh para profesional komunikasi dari seluruh dunia: Facebook bukan lagi sekadar jejaring sosial tempat kami berbagi foto dengan teman dan keluarga dan mungkin salah satu alat komunikasi paling kuat saat ini, jadi bukankah positif jika jejaring sosial memfilter gambar kekerasan atau mengganggu?

CEO News Corporation Rupert Murdoch mengangkat alis lebih dari 10 tahun yang lalu ketika dia menyatakan Google sebagai “parasit informasi” karena tidak menghasilkan satu koma pun. News Corporation memiliki beberapa surat kabar dan majalah di seluruh dunia, publikasi termasuk The Times of London dan New York Post.

Lagi pula, apakah Facebook “media sosial” atau “jejaring sosial”?

Pada sebuah acara di University of Luiss di Roma, Zuckerberg menjawab kepada seorang mahasiswa bahwa Facebook adalah perusahaan teknologi dan “tidak akan menjadi perusahaan media. Kami memproduksi alat, kami tidak membuat jenis konten apa pun, ”katanya.

Di Brasil, aktivitas perusahaan jurnalistik secara historis diatur oleh konstitusi federal, dalam undang-undang (221 dan 222, Bab V, pasal 220 hingga 224). Ada serangkaian aturan: perusahaan jurnalistik dan penyiaran harus dikendalikan oleh penduduk asli Brasil (atau dinaturalisasi lebih dari 10 tahun yang lalu), dengan setidaknya 70% dari total modal, kepemilikan saham oleh perusahaan asing diperbolehkan (hingga 1/3 dari ibu kota) dan harus mematuhi serangkaian prinsip yang diatur oleh undang-undang 221.

Di balik diskusi ini ada pandangan positif. Setelah kontroversi ini, wajar jika pengguna Internet mencoba berlangganan layanan jurnalistik yang andal. Kegiatan jurnalistik pada dasarnya bersifat industri, melibatkan serangkaian profesional yang berada di tempat berbeda (di Kongres Nasional, di Brasília, di kota-kota Brasil, dan dari New York ke Tokyo) yang mengirimkan laporan mereka ke profesional lain yang berbasis di ruang redaksi, yang pekerjaan justru terletak pada filter apa yang relevan atau tidak. Sayangnya, kecepatan proses ini sering kali menyebabkan kesalahan.

Beberapa jaringan dapat menggabungkan beberapa penyedia konten jurnalistik. Misalnya, Twitter telah digunakan sebagai indeks berita yang bagus, karena memungkinkan untuk mengumpulkan banyak judul dari perusahaan-perusahaan ini. Tapi ada baiknya jangan bingung. Mesin – algoritme – dapat menyatukan berbagai hal. Tapi mereka tidak baik untuk peracikan. Anda sudah tahu siapa yang melakukannya dengan baik, atau setidaknya dengan profesionalisme minimal.

link alternatif sbobet

By gacor88