jet tempur baru brazilian siap lepas landas

Hampir lima tahun setelah Angkatan Udara Brasil (FAB) menyegel pembelian jet tempur Gripen Swedia generasi baru, pesawat pertama siap terbang. Mulai Agustus, diharapkan lepas landas dari Bandara Saab AB di Linköping—sekitar 220 kilometer dari Stockholm—dengan dimulainya fase uji terbang. Ini adalah tahap terakhir sebelum jet dikirimkan, yang seharusnya dilakukan pada tahun 2021. Sampai saat itu, pesawat akan menjalani serangkaian pemeriksaan ekstensif, menguji semua sistem dan komponennya.

Pembelian pesawat Gripen E (kursi tunggal) dan F (dua kursi) diresmikan pada 24 Oktober 2014 setelah proses yang berlangsung lebih dari satu dekade. Jet itu dianugerahi kontrak program FX-2, yang dimaksudkan untuk memodernisasi armada jet tempur Brasil. Pesaing lainnya termasuk F/A-18 E/F Super Hornet dari Boeing dan Rafale F3 dari Dassault. Pakaian Swedia akan segera menggantikan Mirage F-2000 FAB yang sekarang sudah usang (yang telah dinonaktifkan) dan dalam jangka menengah dan panjang mereka juga akan mengganti jet F-5M dan A-1M.

36 jet (28 kursi tunggal dan 8 kursi dua) berharga SEK 39,3 miliar—setara dengan USD 4,1 miliar atau BRL 15,5 miliar. Pesawat terakhir akan dikirim ke FAB pada tahun 2024.

“Gripen E/F adalah pesawat tempur generasi keempat yang sangat baik, memiliki kinerja yang sangat baik dan dirancang relatif murah, mudah dirawat dan cukup cepat untuk melawan agresor manapun,” kata Álvaro Martins Abdalla, spesialis pesawat di São. Sekolah Teknik Carlos dari Universitas São Paulo (EESC-USP). Pesawat Saab, dengan kinerja yang mirip dengan para pesaingnya, menang berkat dua faktor utama, yang pertama adalah harganya.

“Dalam hal biaya operasi dan nilai total kesepakatan, Gripen E/F adalah pilihan bijak. Ini adalah salah satu jet tempur termurah di pasar, dengan radar yang baik dan kecepatan supersonik,” tegas Richard Abouafia, analis industri kedirgantaraan dan wakil presiden Teal Group, sebuah perusahaan konsultan Amerika Utara yang berspesialisasi dalam sektor kedirgantaraan dan pertahanan.

“Namun, saya yakin akan lebih masuk akal untuk memilih F/A-18E/F jika Brasil ingin jet beroperasi dari kapal induk Angkatan Laut, dan tidak hanya melayani Angkatan Udara.”

Aspek kedua yang membuat keseimbangan menguntungkan Swedia adalah perjanjian penyelesaian yang ditawarkan oleh Saab – senilai USD 9 miliar – yang mencakup investasi di fasilitas industri di Brasil dan pelatihan insinyur dan pilot Brasil di Swedia. Perjanjian tersebut juga mencakup program transfer teknologi yang menguntungkan FAB dan perusahaan Brasil, dan menjanjikan partisipasi industri Brasil (dipimpin oleh Embraer) dalam pengembangan pesawat. Berbeda dengan kandidat lainnya, proyek Swedia belum selesai, dan masih berlangsung.

“Poin kunci dalam memilih Gripen adalah masih dalam pengembangan. Itulah sebabnya insinyur FAB dan perusahaan Brasil dapat berpartisipasi dalam proyek dan membangun kapal bersama dengan Swedia, membuat transfer teknologi lebih efisien,” kata ekonom Marcos José Barbieri Ferreira, koordinator Laboratorium Studi Industri Dirgantara dan Pertahanan Campinas. Universitas Negeri (Unicamp). …


login sbobet

By gacor88