Siapa yang ada di kabinet Jair Bolsonaro

Dengan Presiden terpilih Jair Bolsonaro mengukuhkan pilihannya untuk kementerian lingkungan hidup, kabinetnya yang beranggotakan 22 orang kini telah terbentuk sepenuhnya. Dalam 22 hari, dia dan 22 pilihannya mulai menjabat. Kami merinci siapa orang-orang ini, dan apa yang dapat diharapkan dari mereka.

Selama pemilihan presiden, Jair Bolsonaro berjanji akan mengurangi jumlah posisi kabinet secara drastis untuk mengecilkan negara bagian Brasil. Pada masa pemerintahan Dilma Rousseff terdapat 39 menteri. Penggantinya, Michel Temer, menguranginya menjadi 29. Tn. Bolsonaro melakukannya janji Maksimal 15 posisi kabinet, yang akhirnya menjadi 22.

Seperti yang diperkirakan, banyak dari penunjukannya sangat kontroversial, mulai dari penunjukan militer, pemimpin evangelis, dan politisi yang terlibat korupsi – meskipun ia berjanji untuk menindak pelanggaran politik.

Tuan Bolsonaro menunjuk perwira militer dalam jumlah terbesar ke kabinet sejak berakhirnya kediktatoran militer (1964-1985). Ada tiga jenderal angkatan darat dan dua kapten; satu Laksamana Angkatan Udara dan seorang Letnan Kolonel. Belum lagi presiden terpilih sendiri, mantan kapten angkatan darat, dan wakil presidennya, purnawirawan jenderal angkatan darat Hamilton Mourão.

Namun kontroversi tidak hanya mengenai siapa mr. Bolsonaro tidak memilih, tapi dari posisi mana dia memilih untuk mempertahankannya. Beberapa kementerian, seperti Kementerian Tenaga Kerja, dibubarkan, meski dianggap “tak tersentuh”. Di negara dengan 12 juta orang yang menganggur, kantor yang bertanggung jawab mengembangkan kebijakan penciptaan lapangan kerja telah membagi tugasnya ke beberapa kementerian.

Ciri lain dalam kabinet Bolsonaro adalah kehadiran “kementerian super”, yang dihasilkan dari penggabungan berbagai kantor menjadi satu. Dalam praktiknya, hal ini berisiko memusatkan banyak kekuasaan di tangan segelintir orang, yang, jika berhasil, dapat membayangi presiden menjelang kampanye tahun 2022.

Kepala Staf: Anggota Kongres Onyx Lorenzoni

Seorang politisi selama lebih dari 20 tahun, Tuan. Lorenzoni dituduh mengantongi suap antara tahun 2010 dan 2014. Ia diduga menerima uang kotor dari kelompok pengepakan daging JBS. Pekan lalu Pengadilan Tinggi secara resmi menyelidikinya.

Selama waktunya di Kongres, Mr. Lorenzoni tidak pernah terlihat sebagai negosiator yang hebat. Dia mendapatkan posisinya karena dukungan awalnya terhadap Mr. Bolsonaro di Kongres. Namun bahkan sebelum menjabat, presiden terpilih tersebut menunjukkan tanda-tanda bahwa kepercayaannya terhadap kepala staf barunya tidaklah mutlak. Dia menunjuk orang lain untuk menjadi penghubung antara kantor presiden dan Kongres (yang biasanya merupakan tugas kepala staf), dan Mr. Lorenzoni beberapa kali bertentangan dan melemahkan.

Departemen Keamanan Institusi: Jenderal Cuaca Augusto Heleno

Umum Heleno, yang pensiun sejak 2011, merupakan komandan militer pertama Misi Stabilisasi PBB di Haiti (MINUSTAH). Setelah masa jabatannya di sana selesai, ia menjadi komandan militer di Amazon. Masa jabatannya ditandai olehnya pidato politik, terus-menerus menantang Presiden Luiz Inácio Lula da Silva. Ia pernah menggambarkan kebijakan Lula terhadap masyarakat adat sebagai sesuatu yang “menyedihkan, bahkan kacau” dalam ceramahnya di Klub Militer.

Perwira militer dilarang mengungkapkan pendapat politik di Brasil, namun hal ini membuat Jenderal. Heleno tidak mencegah mis. membela rezim militer Brasil saat upacara di markas tentara di Brasilia ketika dia pensiun.

Pada tahun 2013 adalah jenderal terbukti bersalah oleh Pengadilan Akuntansi Federal (TCU), karena mengesahkan kontrak ilegal yang merugikan pemerintah sebesar BRL 22 juta – dan menguntungkan teman-temannya.

Sekretaris Pemerintahan: Jenderal Angkatan Darat Carlos Alberto dos Santos Cruz

General Santos Cruz juga merupakan komandan misi penjaga perdamaian di Haiti antara tahun 2006 dan 2009. Ia juga menjabat sebagai Komandan Pasukan Amerika…


slot online pragmatic

By gacor88