Yang terjadi setelah runtuhnya Bendungan Samarco pada November 2015

Seri tentang runtuhnya Bendungan Mariana ini awalnya dibuat oleh Keramaian, dalam bahasa Portugis. Itu diterjemahkan oleh Gustavo Ribeiro dan diedit oleh Christine Bootes


Bab 2: Pembicaraan Caboclo

Setelah mengetahui bahwa air terjun di dekatnya telah ditelan lumpur, Toninho Papagaio bergegas kembali ke bar untuk memberi tahu “ruang situasi” bahwa lumpur akan datang – dan segera. Sekitar tengah malam, hanya empat orang yang tersisa di bar Nô: Walikota Magalhães, Ketua Dewan Kota Leleca, pemilik pompa bensin kota, Virgílio Romualdo (dikenal sebagai Gilim), dan pemilik bar, Nô Totozinho – nama panggilan untuk Lademir Antonio Alves.

Setelah mendengar betapa seriusnya situasi ini, walikota memutuskan untuk mengambil risiko dan meminta bantuan Papagaio: memperingatkan sebanyak mungkin orang tentang bahaya yang akan terjadi. Karena para pembantunya sudah kembali ke rumah, walikota tidak punya siapa-siapa selain sopir taksi yang mengetuk ratusan pintu. Dengan Renault Logan miliknya, Papagaio berkendara melintasi kota secepat mungkin, membunyikan klakson, berteriak – melakukan segala kemungkinan untuk menimbulkan kebisingan dan membangunkan semua orang. Beberapa memutuskan untuk melihat apa yang sedang terjadi, sementara yang lain marah karena diganggu saat mereka tidur. Seorang pria bahkan ingin mengalahkan Papagaio.

Sopir taksi sampai di daerah pertemuan sungai Gualaxo dan Carmo dan membentuk bentuk T. Di sana dia menemukan rumah Rômulo Gonçalves dan keluarganya. Properti itu dibagi dua: sebuah bar terletak di depan, sedangkan rumah Gonçalves, istri dan ketiga anaknya berada jauh di belakang. Papagaio tahu bahwa mereka akan menjadi orang pertama yang terkena dampak tanah longsor yang mengganggu.

Namun Gonçalves tampaknya tidak mempercayai apa yang diberitahukan kepadanya. Tidak, katanya kepada sopir taksi, itu hanya semacam lelucon. Dia hanya akan meninggalkan propertinya jika Walikota sendiri yang datang ke depan pintu rumahnya dan memintanya untuk melakukannya. Kalau tidak, dia tidak akan bergerak. “Bersiaplah karena sungai akan menelan kalian semua,” jawab Papagaio sambil menyerah dan masuk ke mobilnya, ketika Rosilene, seorang tetangga, mulai berteriak. Kakaknya Beatriz baru saja menelepon dan mengatakan air sudah masuk ke teras rumahnya.

Barra Longa adalah kota kecil; semua orang tahu di mana semua orang tinggal. Papagaio jelas tahu di mana Beatriz tinggal. Dia juga mengetahui bahwa permukaan air harus naik 8 meter (26 kaki) untuk mencapai rumahnya. Dia menghitungnya lagi. Dan lagi. Dan ya, itu saja: ketinggian air setidaknya 8 meter. Kata-kata Beatriz membuat Papagaio sangat gelisah. Dia berkendara kembali ke alun-alun kota, gemetar ketakutan, membunyikan klakson dan meneriaki semua orang, mencoba memperingatkan mereka akan bahaya yang akan datang.

Manajer menemukan Nô sedang menutup barnya dan mengatur kursi, dan memberinya sepotong…


slot gacor

By gacor88